Rabu, 05 Oktober 2011

Adat Istiadat


Lain padang lain ilalang, lain lubuk lain ikannya begitu juga lain tempat, lain pula pepatah adatnya. Berikut ini saya sajikan beberapa pepatah adat yang ada di tengah masyarakat Jambi sebagai bagian dari khasanah kebudayaan Indonesia:

Pemimpin itu hendaknyo ibarat sebatang pohon, batangnyo besak tempat besandar, daunnyo rimbun tempat belindung ketiko hujan tempat beteduh ketiko panas, akarnyo besak tempat besilo.. pegi tempat betanyo, balik tempat babarito.
(Pemimpin itu hendaknya jadi pengayom)

Janganlah Telunjuk lurus, kelingking bekait..
( janganlah lain di kata lain di hati)

Jangan menggunting kain dalam lipatan, menohok kawan seiring..
(jangan menghianati kawan sendiri)

Hendaknyo masalah iko Jatuh ke api hangus, jatuh ke aek hanyut..
(hendaknya masalah ini cukup selesai di sini/cukup sampai di sini)

Hendaknyo tibo nampak muko, balik nampak punggung..
(hendaknya datang secara baik-baik, pergi juga secara baik-baik)

Awak pipit nak nelan jagung
(impian yang terlalu besar, impian yang tidak mungkin)

Pegi macang babungo, balik macang bapelutik..
(istilah yang dipakai untuk orang yang merantaunya hanya sebentar)

Kalu aek keruh di muaro, cubo tengok ke hulu
(Kalau ada suatu masalah terjadi, cobalah lihat dulu penyebabnya)

Tepagar di kelapo condong, batang di awak buah di kanti
(Istilah ini dipakai untuk yang salah menikahi pasangannya, raga millik kita tapi cinta milik orang lain)

Itulah beberapa pepatah/sloko adat Jambi yang bisa saya informasikan, tentunya masih banyak lagi pepatah-pepatah lain yang sering dipakai dalam keseharian maupun dalam acara adat masyarakat Jambi..






TIGO LUHAH SEMURUP
RAJO - PENGHULU NEGERI, DEPATI - KUNCI KAMPUNG PASAK NEGERI, ALIM ULAMA - SULUH YANG AMAT TERANG, CERDIK PANDAI - TEMPAT BUTANYO, HULU BALANG/PEMUDA - TABING NEGERI.
siilsilah










silsilah



                                                                                             

silsilah






KUTBAH RAJO

Rasuluminnallah rasulumminannabil. Usul datang dari pada Allah asal datang dari pada nabi
Mako turuin firman Allah swt

Inni jailul fil ardi khalifah
Kato Allahuta'ala : mako aku dirikan Rajo diateh dunia ini untuk menjadi ganti aku, kato Allah sendiri
Untuk menghukum sebena hukum, untuk mengadat sebna adat, jikalau tidak hukum sebena hukum, adat sebna adat, mako munafik didalam narako jahanam selamo-lamonyo
Julu-julu tumbuh di lembah tadik gendun penggiling lado, julu-julu sayo tegak bediri terhagolah sembah sayo ke depati nan batigo pemangku nan baduo, ninik mamak paramenti nan selapan karno sayo nak mularehkan namo sko.
Batu tegak batu taradinding batu intan di benda cino, sayo tegak sambil bediri, keno sarayo anak batino, diwah celah dibawah piagam bawah lapik tenagao denai, bawah tembo nan tataruh, bawah payung dingen sikai baha tudung dingen silepak, disini depati guru, disini lungguk pemangku ninek mamak diiring anak batino dalam
Kudeth satu pucuk kubwah satu urek, disini kit soumpun bak serai sipidun bak ayam, sepucuk bak jalo, setukun bak paaf, stitin bak besi seletuh bedin setalu suhak, serangkuh dayung serentak satang, disini malu lun nyo bakuak supan lun nyo bubgai, menurut adat lamo pusako usang, jak ka dulu sampai sekarang idaknyo lapuk karno hujan idaknyo lekang karno paneh
Ba ktik ayam di pagu, timdak dimuko tanggo, ayam bakukuk agi ragu, apo lagi sayo tegak berdiri melarehkan namo sko.
Ilang semak timbun nyo semak ilang semak bukebun pulo. Menurut adat lamo pusako usang menurut pulai bertingak naik, menurut nau betingkat turun. Bruk li baganti li, buruk pua jalipo tumbu, ilang tuo bangti mudo, ilang mamak baganti punakan, ilang tubuh baganti badan.
Terbang lalat bedengung-degung terbang pipit batali-tali datang ucap datang merancam, mak terbang umpamo baruap, hinggap ditubuh barlio. Marlio terlalu ilang dihitung so sakian hari, satu turun kaduo, katigo, kaampat, kalimo, hari kaanam, katujuh hari.
Tatkalo maso agi dulu, areh belum, kursi belum, barulah langit tersintak naik, bumi tersintak turun, semat semato belum adp, umput antai julung ngaradak selang guri, badan baduo duo, samuang batungku tigo,baru satu urang umat yang adap berdiri iyolah ninek kito nabi Adam, kemudian diiringi ninik kito siti hawa.
Kemudian dari pado itu makolah ado rajo zulkanain, yang terbesut dari bumi, tercucuk dari langi yang lahir di sungai Nil, yang bertempat di sungai Nai, yang bernao Rajo hadlulkalifatullah dio memerintah kalau barat sampai ke maro kalau ketimur sampai hindustan ke utara sampai armenia
Mako dari pado itu makolah adao kayu yang sebatang bangkanyo batanango ke bumi pucukno menyurung embun yang putih. Badahan tigo, babuah tigo buah. Buah pertamao tacampak ke banda Ruhum, mako tarsilolah rajo disitu. Buah kaduo tacampak ke banda cino, mako tarasilolah rajo disitu. Bauh ngekatigo tacampak ke Pagaruyung mako adao Rajo yang tigo silo.
Mano rajo yang tigo silo;
Pertamo sultan marajo alif di tinggal di benda Ruhum yang memerintah di tanah besar, menjalankan hukum sebna hukum, menjalankan adat senan adat, dio memakai pedang jinawi gariti Allah, disitu adat yang nyato, disitu syarak yang nyalo, berbuhum meti adat berbuhum sintak, sejak julu sampai sekarang.
Kaduo sultan marajo lipah, dio diam di benda Cino, dio memegan telago meh melilih ka pancu pirak mulimpah ke Banda Cino, membao alat tukang cukup dengan genap, orang beitung dingen cupua sejak dulu sampai sekarang.
Katiog sultan mahadirajo abdullah, dio diam ri renah pagaruyung, yagn memerintah alam pulo,. Perca ini bertungkat cundik cemedang guhi, yang berkeris sepuh darajat balita tenunan kain sekito, tenunan nabi Allah Adam, situ teltak uki diateh gamut, mako tasirak breh dingen padi.
Tatkalo jaman agi dulu, sebilan laeh puncak palembang sembimlan lareh puncak Jambi. Telah pecah digunung Kembang, laju kaluak tanah datar, situ luah benda nan limo pulul. Katiko pulau pariaman pariang padang panjang. Mako titepat renah pagaruyung disity urang bapaga uyunh batunggak tereh jelatang, urang batabuh batang pulu-pulu, urang bagendan jangt umo, disitu umah adat istiadat, disitu batu basurat, babneh satampang, ado nyawat sabingki tangguk, dapat padi tujuh langkiang
Nio gading batudung biso, kebau banuang bakudo urang, putri puti bungsu bacindur mato, menurut adat lamo pusako usang, idak lapuk karno hujak idak lekang karno paneh, sejak dulu sampai sekarang.
Kemudian dari pado itu, makolah ada sultan yang delapan
1. sultan sri pangkat, dio memerintah negeri aceh
2. sultan srikadi dio memerintah negeri indragiri
3. sultan bagumak putih baJanggut merah, dio memerintah negeri lekuk alam sungai pagu
4. sultan muhibatu, dio memerintah negeri banten betawi
5. sultan gindorbi, dio memerintah negeri johor (malaya)
6. sultan muhammad syah dio memerintah ngeri alam nahpuro
7. sultan indorahmi dio memerintah negeri palembang
8. sultan sri padi, dio memerintah ngeri jambi
kemudian dari pado itum, makolah ado ninek pangerang tamenggung kebur bukit guntang-guntang antaro palembang dingen jambi diateh ayi tigenang dibawah batamen tunggan
kemudian dari pado itu, dio membao kain pandak kain panjang, mako tittepat di maro masumai, disitu tataruh pundok meh tapiah meh, lubuk udang-undang pusako ayam, bagung bahjalo lalat jalo lalat batamu suri bajong imau batali suto .
kemudian dari pado itu, nak mudiok jugo kebatang marao, mako ditampuh pulau silayang-layang, mako ditempat di bukit kayu rebah, disitu intan teralalunin, mangkuto teralalu cayo.
Ank mudik jugo kebatang marangin, mak didaki katanjung samumu, ka tatepat ka bukit si sungani runggang di lembak betung terantak di darat batu karang jukut, didili pumarap dimudik pemuncak, ditengah tengah batin yang baduo.
Kemudian dari pado itu, mako titempat di lubuk gaung, menempat depati setio rajo, urang mngiyo ka kato rajo, urang ngiyo ka kato jenang
Nak mudik kutanah nah, nepat depati setio nyato, nyatokan kato rajo, nyatokan kato jenang.
Didili tanah liat, dimudik dian ditakuk rajo, situ silang balantak besi, idak lapuk karno hujak idak lekang karno paneh, nepat depat satio meti tigo di baruh empat diateh.
Nak mudik jugo ke parantak ndah, mako buranti dipadun timdak bukan padun timdak padun pamuja puti samlako, urang mamjujo gunung simaniurai, nguraikan breh dingen padi,
Malinggong ili kerinci ndah, melinggong kurinci tinggi, nak nurun Tamiai kecik, mako tetapat tamiai gedang nepat Depati muaro langkap, urang nangkap kato rajo nangkap kato jenang
Nak mudik jugo kalubuk paku, nepat pamangku ado disitu, nak ngeja pulau sangka, situ nia tubuh buranti ngendam kapayah lawan litak, ngendam ka pluh ngusi turun, duduk bukipen dingen sapu tangan, duduk bukiwat dingen sirung lita, di makan sirih dingen sikapu, diudut ukok dingen sibatang. Menurut adat lamo pusako usang nepat depati rencan telang, urnag menelak kato rajo menelak kato jenang.
Nam munaki padun bulkuh, padu adin kayu batingkut lamo barundin ati kusut lamo brrinok ati larut mako titepat bukit panjinjau latu bukan bukit sitnjau laut bukti maninaju pati empat delapan helai kain
Nak mudik jugo ka dusun tarutun, tarutung mndapo tunggan, nepat depatu sanggu langit urang nyanggu kato rajo orang nyanggu kato jenang.
Idak jugo tubuh senang disitu nak mudi k jug kapulau pandan. Pulau pandan anjung kutengah, singgah burenti di bukit saggumanik, situ nain ngendam kapayh lawn litak, ngendam kapluh ngusi turun, duduk bakipeh dingen sapu tangan, dudeuk bakiwat dengan sirung lita. Lamo berunding punano jauh, lamo barinok punano dekat.
Mako tetepat disanda agug. Situ tataruh pundok meh tapian meh. Lubuk undang-undang pusako, yaam bagung bajalu lalat, jalu lalat batamu suri bahang imau batali suto
Mako titepat ku balai melintang tinggi, tinga gedang sendi kerjan asukno gading batindih gading dindingnyo pirak layang pulo. Situ tataruh pusako alam kerinci
Partamo; Tanduk kijang bacipang tujuh, penyebut dio mendapao depati kepalo sembah
Yang keduo; tumbak belang bagumbak mas bajanggut mas, penyebut dio, pegawai rajo pegawai jenang
Ketigo keluk kait bermato duo bagumbak perak bajanggut luyang, untuk menjemput depat empat delapan helai kain.
Dimudik bai batumbuk tigo didili maro ayi kinci, didarat tanjung samarindu, batunyu putih kerbau nyu tiduo, batunyi itam kebauynyu mandi, jalwak jaluwio jaluwi luwi kacupak ambai balarik. Saliman tanah undang-undang nepat depati batu ampa
Tanjung tanah jalan ka laut, ka riang babatung kuning diateh bataman dewa, dibawah balubuk gading, didili betung terantak, dimudik serik mulambung Didili mangku malin madiman, dimudik mangku agung, utan sajembo bubelah duo, sakilan mangku agung idak bulioh ile, sejengkan mali madiman idak bulih mudik, sejak kadulu samapi sekarang,
koto tebat nau tikalik tirai baganto di darat tanjung garugo di lembak bukit satiung sungi tutung tutu tabanu
mako di tempuh pendun ndah, pendung tinggi, cembung kelam ayi nyu nin batu barbayang ikannyo jinak. Situlah ayi pandai bakacitung, situlah buih pandai mungarang sejak kadulu sampai sekarang
koto payung semurup tinggi, negerinyo kukuh senjatonyo cukup, didarat sungai mulintang, dilembak tembang bajulang, dimudik kotonyo pudin, didili koto jiluang, ditengah antau limau purut, dibawah itu persembahan batu bargantung, didarat itu babayeh tunggan diateh paninjau datu datuk, dibawah panurun tunggang, dimudik padun gelanggang, diateh padun butapo, dibawah bamanau kuning, sulak kapalo barih.
Koto mudik panunrun tunggan larik umah buju mulintan urang ngeja kato sepakat, urang ngeja kato seluku, banyak cemooh alim ulamo, banyak pasik serto ngen gilo, sejak kadulu sampai sekarang
Koto tengah padang kamulau batu baranggit, urang bukeja kato nak tuo, seak dulu sampai sekarang
Kto datuk kandang kebrau dalam padang keladi, urang ngeja kato nege pecah, urang ngeja kato nge bingkau. Urang mudo tunggan nak mayusun urang tuo tunggang nak menyanggah sejak dulu sampai sekarang.
Koto cayo tanjung balbih, pulau munyurung batunyo puytih umpamonyo garam. Urng tuo tunggan bulaja, urang mudo segan bulaj, sejak dulu sampai sekarang
Muaro semerah ayie nyo angit, kampungyo cerdik biong pari idak tajak tajuk mumakan, idak kait tupang nak ngenai idak ntam tapak tajang lah tibo pulo, sejak dulu sampai sekrang
Kot larak koto lirik koto tuo, koto payang balai limo buradik, surut kudarat ayi sikungkung mati lepeh ku maro nepat Pati ngalih, pergi ke ulu nepat depati sekungkung. Diateh babukit kepak dibawah ayi sikungkung mati
Dimudih batabuh ndah batabuh tinggi, ditunggu rio sirujung panjang, didili bukit kampung malaikat, ditunggu bujang pariang putih kunci negeri. Mako titepat dikoto beringin di bawah sungai liuk, diateh bakot lalang nepat rio ngabi Aceh. Nak ili koto lolo, didarat koto kreh dibawah ampa besar. Didili dudun mpih, diateh pundok tinggi, ditengh sungai penuh, nepat dio pugwai rajo pugawai jwnang, dimudik bukit puti, didili koto pandan, diateh batu bulirit, dibawah depati balam, dideili kunindai bah anjung, kumudik tanjung pauh. Tanjung pauh punai merindu merincukan bujang dingen gadih, ngula ka adat mauk kaserak tua ado cilako tibo
Nak ngeja semerah tinggi, mako titepat semerah ndah nepat depati rajo sangga rajo sanggak, naik dateh ke pancu aro, kelembak ke laut tanah tacuhuk, dilaut kami batumbuk tigo bento, dingen balayei ku maro injab kudateh ka dusun tuio, ka ili ka dusun manik menepat depati satauk kedaro sepadong ayam, klaut serangkum jalo.
Nak ili ka pati jujun, kadarat talang kamuning belah dili kapidung muak, kadateh bajangka tinggi, kabawah batanjung batu, ka darat depat gento, ka lembak dusun sebukar, sabukar bakuto salak ke pendung ka talang gentng mako tetapat ka tanah kampung kecik nepat depatih putih tiang setio, kelemak selingkung tanjung garugo. Didili dusun pengasi dimudik dusun tanjung. Mako tetapat ke koto lanang kampung cerdik biang pari, urang paningkah panjang langkah, situ pihit dingen piyung pelit ladeh pelita kumbang mako titepat di tebat ijuk nepat pati cerano padong cindung dingen gaguk antai dingen sekilan, upeh dingen acun suwik belui sumbong semurup, muko titetap di koto majion, koto majidin kotnyo kedim siwan lirh gaji lutu, bajunyo dalam gaji pusat, meh setael disirung lita utang lsepetih idak dibayi sejkak kadulu sampai sekarang
Galumpang pulayang incung. Kot baru ayi nyo tenang. Balubuk bangko tajam lembut makan tulang, sejak dulu sampai sekarang
Koto diair kayu aro mangka pinang sibatang sekapu arah dingen ajun, bilik kecik idak nyu bisi, bilik gedang idaknyu penuh, jak kadulu sampai sekarang
Koto dua anyinyu nin, batu berbayang kampung cerdik biong pari urang paninkah panjang langkah urang beebut kato idak sudah urang berubut kato idak suntuk seka kadulu samapi sekarang
Dusun gedang mesjid mamuncak sekumpu alim dingen ulamo suruh idak di kerjo, tegah idak urang ngenti, sejak ka dulu sampai sekarang .
Dusun balai balai munganjung kaduduk anak batino dalam, bakambang lapik batungku jarang bapiuk gedang, duduk depat nan tigo luhah mendah tibo piyuki kecik tajewran gmendah lari \piyuk gedang tajerang sejak dulu sampai sekarnag
Diposkan oleh SMPN 3 SOL SEL di 18:45 0 komentar
Jumat, 10 Desember 2010
ASAL RENAH BERNAMO KUTO

A. Renah bernamo Kuto Maru Tinggi Bukit Maninjau laut Air Tarjun Bahampar Batu Tapiannyo
Setelah Syaikh Mangkuto Sati menyawat ijab dengan Puti Salih Manyuto barulah anak jantan bernamo Sangadu Dubalang mengumpulkan anak buah anak kapunakan basarto sahabat saudaronyo didalam katurunan Anak Batino Dalam, dalam payung nan Sakaki dalam pegangan anak jantan sangadu dubalang urang kuto Maru Tinggi Bukit Maninjau Laut untuk duduk basamo kato dalam mufakat supayo mak nyo nyato syarak mak nyo terang undang-undang mak nyo satu didalam sati dengan karamat payung nan sakaki.
Kemudian sesudah itu barakato Puti Suri Alam baraganto ria urang cerdik biong pari " Wahai Anak batino dalam marilah kito busamo mengangkat sumpah buat dengan janji untuk mendirikan Karjen Sati lagi kuramat kepada naka jantan kito bernamo sungadu dubalang untuk memimpin kito anak bationo dalam anak buah anak kapunakan untuk berkato dulu sepatah berjalan dulu silangkah didalam karjen kito urang Maru Tinggi Bukit Maninjau Laut

B. Inilah sumpah dengan sati lagi dengan kuramat dari anak batino dalam urang maru tinggi bukit Maninjau
Tatkalo lah mulek ayi di pamuluh ketu kato dimufakat didalam duduk dingen busamo didalm kato dingen sati dari anak batino dalam urang Kuto maru Tinggi. Setelah kato lah mti menggan lah putuh baru anak batino dalam yang bernamo Suri Alam Baraganto Ria tegak berdiri memangkukan mangkuk dingen bungo kato dingen sati sumpah buat dingen janji memegangkan titah dingen sati duduk tertib kato dingen sopan duduk basilo diatas panganjung nan sati berkato dulu sepatah berjalan dulu selangkah dio memakai Keris Nan Sati ulunyo baracipang tigo tando Tigo Luhah:
Sesudah itu baruah Anak batino dalam yang bernamo Puti Baik Pangaman kato menyembah sujud dengan dipuji kapado Anak Jantan kami yang bernamo Sangadu Dubalang untuk dapat tuah tibo rumah keramat Karjen Sati kecik lah bunamo gedanglah bugela. Mako tegalah besi Puti besi memegangkan tapih dengan lueh pedang dengan tilanjang memimpin rajo dalam karjen salah masuk membari bunuh salah dawah memberi pauk disitulah mati idak dibangun luko idak dipampeh menurut undang-undang karjen kito dari dulu sampai sekarang : yang bernamo "NINEK AJO"

C. Inilah asal Tigo luhah Kuto Maru Tinggi maninjau bukit maninjau laut
1. Luhah anak Batino dalam dio bunamo "Luhah gambalo sembah"
2. Luhah Anak Jantan dio Bunamo "lulah simpan bumi"
3. Luhah Nan Mudo dio bunamo "luhah turunan atau luhah baru"


Makan Luhah
1) Luhah gambalo sembah artinyo =adat
Sembah artinyo = sati
2) Luhah simpan artinyo = syarak
Bumi artinyo = sati
3) Luhah Nan mudo artinyo = baru
Baru artinyo = keturunan
a. Gambalo sembah, memegangkan adat dengan teliti kato dengan meti tabuh dengan keramat orang cerdik biong pari pandai menangkap kato rajo, punyuwab kato dawah tibo dari mudik dengan diilie dari lembak dingen didarat panyusun adat kuto nan kampung silang dipatut renggang dipadu
b. Luhah simpan bumi, memegangkan kato dalam syarak berpedoman al-Qur'an kitabullah, sunnah Nabi dingen rasul kalu menghukum dingen adil menimbang samo rato sah dige batal salah pakai tetap keno hukum salah dalam syarak tetap ditaubat nyato diareh terang dialam menurut adat karjen kito ari dulu sampai sekarang syah kato syarak betul kato adat sesuai kato undang-undang
c. Nan mudo, memegangkan undang-undang dingen ico pakai kato dalam karjen cermin tidak kabur, lantak idak guyang salah pauk membari pampeh salah bunuh memberi bangun duso tobat salah menurut ico pakai tetap barutang namun hukum adat tetap ditempuh diyo memegang undang karjen karamantan nan bajilo-jilo
d. Suri alam baraganto ria, urang cerdik biyong pari berkato adat dingen taliti katonyo jleh panyusun kampung dingen kato panyusun karjen dingan alam diolah gedang memberi namo kcik lah bunamo gedang lah bugela panyawob kati dili dimudik kudarat dingen dilembak kato dingen mati menggan nyu putuh tabuh dingen kuramat kato selesai dawah muradam
e. Puti baik, kato nyo lunak pengaman kato dalam kampung bengih muredam dawah berhenti hatino baik pandangannyo senyum mendingkan kampung serto laman. Dio gedang dalam sembah, sembah sujud puji tibo kecik bunamo gedang lah bugela gawelah sudah karjolah selesai ayam bakukuk hari siang
f. Ninik besi, diangkat sumpah memegangkan dubalang rajo didalam karjen nan sati kuto maru tinggi bukit maninjau laut * urang yang tahu yang urang kalua dingan masuk mendah atau musuh kalu kecik idak bunamo gedang idak bugela disitulah luko idak bupampeh mati idak bubangun * menurutadat ico pakai kito dalam Karjen kito dari dulu sampai sekarang* diyo manunggu lawang rajo urang pamarah lagi pangeteh didal undang Karjen"
Barulah diangkat sumpah nan sati kato nan kuramat kepado Mangku Malano Batuah menjadi mangku rajo tuo untuk melaksanakan titah rajo nan surang didalam karjen Kuto Maru Tinggi Maninjau laut
Mangku rajo tuo ialah melaksanakan titah rajo nan surang memegangkan cerpuk nan sati kato dengan kuramat berkato dulu sepatah berjalan dulu selangkah menyampaikan perintah rajo nan surang yang bernamo ninek ajo didalam kurungan rumah nan sati dalam naungan payung nan sakaki karjen nan kuramat.
Cerpuk lah berbunyi perintah lah jatuh kepado kampung lah batua luhah nan didalam luhah nan batigo serto anak batino dalam anak buah anak kamanakn. Kalu jauh mintah dijeput kalu dekat mintak diimabu namun perintah tetap digawekan dengan memangkan cerpuk dengan sati suaru nyaring berjalan maringan kaki barakato suaro nyaring tepuk berbunyi nyo sati untuk memanggin kampung nan batuo luhah nan panghulu nan batigo didalam urang kuto maru tinggi bukit maninjau laut.

D. Inilah pegangan kaduduk sigumi yang batujuh delapan mangku rajo tuo didalam rumah nan tigo ruang didalam karjen
Selain sigumi yang tujuh delapan mangku rajo tuo tidak bulih duduk mendamping rajo nan surang sebagbn dingen karno urang yang dalapan ini sedangn mendengar umanah dingen titahnyo, mamimpin rajo didalam duduk nan basilo diatas panganjung nan tinggi lapik nan karamat didalam rumah karjen tinggi maru tinggi bukit maninjau laut
Sigumi nan tujuh dalapan mangku raji tu duduk samo rendah tegak samo tinggi titah kerjonyo nan barlain-lain
1. Sigumi Setio-Setio; memegangkan rumah nan sati panganjung nan karamat dengan duduk barasilo mengadap asap mambumbung kamanyan nan babaun manulak bala dili dingen dimudik kudarat dingan dilembak yang tacurek dari langnit yang tabangkah dari bumi
2. Mangku Rajo Tuo memegangkan cerpuk dingen sati bunyi nyo dingen kuramat suaro dingan nyaring mamanggin mendah dingen jauh mengimbau yang dekat tegak sapanjang jalan mangingat anak buah anak punakan didalom luhah nan tigo. Manjalankan parintah dari rajo
3. Sigumi Kudrat memagangkan titah rajo menghatkan kato sigumi nan tujuh delapan mangku rajo saayun baknyo pedang satating baknyo keris didalam lapang nan bakampung sati dingen kuramat didalam rumah ruangan Rajo
makolah jatuh titah rajo kapado sigumi Kudhat memagangkan kersi satu ulu yang baracipang tigo tando tigo luhah kuto maru Tinggi Bukit Maninjau laut
Tatkalo duduk penghulu nan batigo didal tigo luhah di rumah Rajo nan surang barulah sigumi kudrat duduk mendamping dingen penghulu nan batigo membau titah dingen sati
4. Sigumi Tanah Jambi Mamagangkan Kato Dingan Sati gawe dingan kuramat. Dialah dulu sepath membuat undang dingan titak kepada sigumi nan tujuh delapang mangku rajo tuo mano yang dulu tetap dulu mano kadian tetap kadian. Setalah mulek ayi dipamuluh lah keto kato dalam mufakat barulah undang ini dikhat oleh sigumi kudhrat.
5. Sigumi Tanah Mendapo memagangkan syarak dingen tarang lek dingan nyato yang membunuh kaki empat di pasugu rajo sapat idak bulih diulang namun lek tetap dilangsung idak bubreh atah dikisai idak bakayu dijanjang di angkah namun lek tetap di gawe
6. Sigumi Tanah Napuro memegangkan lek dinge ramai barkato dingen jleh manjalankankan titah digan sati lek dingan tari bunyi gung dingen kuramat menyampaikan titah dari rajo kepada naka buah anak kamanakan didalam luhan nan batigo
7. Sigumi Tuo manuokan gawe dingan karjetnyo mangintung limau dingan mangalatnyo manghitung urang dingan namonyo salah masuk tetap ditimo salah di buo ttap bugela.
8. Sigumi Dubalang Bungsu memagangkan dubalang rajo urang yang tahu masuk dingan kalua namo dengan gla musuh dingen mendah. Menyangu lawang pintu Rajo salah masuk membari bunuh salah manuduh membari pauk disitu luko idak bapampeh mati idak babangun manurut undang-undang rajo ktio dari dulu sampai sekarang.kalu dio turun mendaping rajo dio duduk barmato jalang mangingat rajo sedang basilo

E. Inilah sumpah sati dengan kuramat dari ninik ajo kapado katarunanyo sigumi nan tujuh delapan mangku rajo tuo.

Wahai anak saudara kaganbaran aku ingatkan sumpah nan sati buat janji kito nak duduk basamo rendah tegak samo tinggi menyryk samo bungkuk tarjun samo patah namun titah gawe barlain-lain. Kaduduk kanti janga diduduk gawe kanti janga di kacau kaduduk kito sudah tentu dari dulu sampai sekarang. Kalu bakato mangulung lidah mangukum tidak adil barakato duwo alamat badan rusak binaso sparti karakap tumbuh dibatu kadateh tidak bapucuk kabwah tidak bu aka di tengah jarum kumbang anak buah hilang paduman distiu adat rusak binaso inilah tando tunggu narako

Inilah tertib duduk pegangan urang masing-masing duduk samo rendah tegak samo tinggi gawe karjo berlain-lain urang kuto maru tinggi maninjau laut

DUDUK YANG KADUWA
Barulah namo Kuto Maru Tinggi Maninjau Laut menjadi KUTO PAYUNG SEMURUP TINGGI
Kuto artinyo renah
Payung artinyo rajo nan surang
Semurup artinyo dusun
Tinggi artinyo sati
DUSUN ASAL DUWA BAGI

1) Dusun gedang
(dusun anak jantan) 2) Dusun Balai
(dusun anak batino dalam)

Kuto asal keturunan
1) Koto mudik ; 2) Koto tengah
2) Koto datuk ; 3) Koto cayo; 4) Koto duar
5) Koto dayir
Duwa Dusun Inilah Kuto Dingen Enam


MAKAN LUHAH NAN BATIGO

Namo luhah Namo depati Ico pakainyo
1. Luhah anak batino dalam
Depati kepalo sembah Memegangkan adat dingan teliti tabuh digan kuramat
2. Luhah anak jantan
Depati simpan bumi Memegangkan syarak dingen terang masjik dengan mamuncak
3. Luhah anak keturunan Depati mudo Memegangkan lapangan dingeh luweh, karamantang dingan bujilo
Diposkan oleh SMPN 3 SOL SEL di 20:12 0 komentar
URAIAN TEMBO PEMAKAIAN DI TIGO LUHAH SEMURUP

Baramulo kami mulai menyusun ico pakai adat lamo pusako usang di Tigo Luhah Simuhut, dilingkung Payung keturunan Koto Payung Semurup Tinggi beserto dengan Keturunan Gunung Sati Talang Melindung tanggal tigo puluh bulan duo seribu seratus tujuh (3-2-1107). Tatkalo lah selesai mengarah dengan mengajun ilo dengan bentang, wateh dengan bateh, rinteh rimbo nge mulawo, rumah gedang celak piagam, lah di uni sko lah di junjung, arah ajun lah tentu, wateh dengan bateh lah tahu, rinteh rimbo dengan mulawo lah nampak, barulah kami duduk busamo-samo, dengan hati yang suci, muko yang jernih, antaro kami duo keturunan satu asal satu keturunan Kuto Payung Semurup Tinggi dengan Gunung Sati Talang Lindung untuk menentukan pegangan kami masing-masing beserto mengelanokan arah dingen ajun dilingkung wateh dengan bateh di Tigo Luhah Simuhut.

Inilah susunan tertib kagedong skonyo beserto mengelanokan arah dingen ajun di Tigo Luhah Semurup pegangan masing-masing kami:
1. Sigumi Nan Tujuh memegangkan titah nan sati dirumah Rajo, rumah pesusun Tigo luhah Semurup
2. Dipati nan batigo memegangkan perintah dengan keramat, arah dengan ajun, wateh dengan bateh, rinteh rimbo dingan mulawo dilingkung Tigo Luhah Simuhut.
3. Pemangku Nan Baduo memangkukan titah nan sati dari Rajo, menyampaikan kato dingan kuramat, kepado anak butino dalam di Tigo Luhah Semurup berjalan meringan kaki, berkato melangsing lidah, suaro dingan nyaring jauh di jeput, dekat dipanggin, duduk busamo mintak diawai
4. Ninek Karamenti yang selapan memegangkan gawi dengan karjonyo, mengelanokan titah nan sati, mengerjokan perintah dengan kuramat di Tigo Luhah Semurup
5. Anak Batino dalam, mengelanokan arah dingan ajun, menghunikan rumah gedang Pencelak Piagam, batungku jarang, bapiuk gedang, balapik liba

Inilah roboknyo kagedongyo masing-masing duo keturunan satu asal satu keturunan di Tigo Luhah Semurup salah satu antaro Sigumi Nan batujuh yang duduk berundin dingan dipati nan butigo di rumah Pesusun Tigo Luhah Semuhut di rumah Balai Adat yang Munganjung yolah Sigumi Nan Butigo;
1) Sigumi Tanah Jambi, kagedongnyo satinyo menguraikan ico pakai adat lamo pusako usang, diolah yang menentukan gawe dingen kerjonyo menyambut kato dalam berunding, menimbang dawah sedang butingkah, setelah undin lah seluku, katolah mufakat barulah Sigumi Tanah Jambi memberi berito kepado saudaronyo yang duduk diruang rumah rajo nan didalam. Beritolah sampai, kato lah jleh, barulah Sigumi Tanah Jambi menyerahkan Jato dingan burumbak, cerpuk dingen sati kepado Mangku Rajo Tuo tando Titah Rajo lah Jatuh.

2) Sigumi Kudrat, kagedongyo satinyo yang menghat kato dalam mufakat, membulatkan undin sedang butingkah, membuun dio mti, bakato kato mti, kato sipatah idak barubah, kato tiucap idak diulang, kato digeggam idak mengungkai, namun undin tetap bulat, duduk tertib bakato dio supan, memegangkan keris dengan sati itu titah dari Rajo
3) Sigumi Dubalang Bungsu, kagedongnyo yang memegangkan Dubalang Rumah Karjen nan Sati di Rumah Pasusun Tigo Luhah Simuhut. Diolah yang duduk mengembangkan dado, basilo menyilangkan kaki memandang matonyo jalang memisahkan mendah dingan musuh, memimpin Rajo sedang barunding.

Inilah susunan tertib kagedongnyo sko dilingkung keturunan Tigo Luhah Simuhut, artinyo Sko Sati, artinyo Pusako Kuramat
Pegangan sko :
Sko memegangkan rumah Celak Piagam, tembo keturunan, tembo tanah, wateh dengan bateh, rinteh rimbo dingen melawo, lantak idak guyang, cermin idak kabu, ico pakai idak buranjak, bakato dio mati, babuun dio meti sejak dulu sampai sekarang
Undang-undang menjunjung sko tunggu warih
 Hilang ninek timbun mamak, hilang mamak timbun punakan, sko idak
ü dinamokan turun, sko dinamokan timbun dingen sendirinyo menurut sati keturuna. Dingen namo sko tidak buleh direbut, idak pulo di raih, namun sko nan sati tetap timbun

Artinyo sko tunggu warih
 Hilang ninek timbun kemamak, hilang mamak timbun ke punakan, hilang
ü tuo buganti mudo, hilang tubuh timbun badan, inilah yang dinamokan sko tunggu warih
Undang-undang lahong Ico Pakai Adat Lamo Pusako usang di Tigo Luhah Semuhut .
1. Undang-undang lahong dipegang sigumi nan tujuh, yang menjalankan titihdari rajo
2. Meh lahongnyo dipegang depati nan Batigo di tigo luhah Simuhut
3. Menerbitkan meh lahongnyo, dipegang ninik mamak karamenti nan silapang
4. Meh lahong dibebankan kepada anak butino dalam, tidak ado breh atah dikisai, tidak bukayu jenjang dingkah, idak nyado dirumah kimak kubawah, namun lahong terbit jugo. Kalau meh lahongnyo nyado nia turunlah kebawah idak jugo dapat, mako meh lahongnyo dibebankan kepada sko salah satu penghulu Depati yang butigo untuk membayarnyo, karno anak butino lah tipijak digunung ahang lah tipijak gunung kapo, namun lahong tetap ditebit namo sko tetap ditabin, kcik mak ado namo, gedang mak ado gla namun adat idak rusak,
lambago idak sumbing, ico pakai mak nyu nyalo, gadang mak nyu abih, kcik idak kami tibun namun adat tetap dipegang, sarak jadi peduman ico pakai tetap dijalan, nyato diareh, terang dialam, namun hutang tetap dibaya, namun duso tetap ditubat.

Mulai orang menamokan undang-undang lahong
Tatkalo maso dulu, dendam idak sudah samapai keturunannyo, hati bangih baleh membaleh, intip menjadi-jadi, anak butino dingan tinayo, yang bagak dingan diateh, yang burmeh dingan mnang, yang lemah membayar hutang. Adat dipegang lah lemah, syarak peduman idak dijalan, ico pakai lah tentu idak dituhut, kampung truh ditimpo bla, anak butino hilang peduman, idak centu ujung dingan pangkan, raso nak mudik raso nak ile, kedahat salh kelembak salah, idak tentu peduman yang dipegang, inilah adat jahiliyah

Yang dinamokan lahong, yolah ulek dendam sampai keturunannyo menurut hawa nafsu sitan iblih, memegangkan adat badan suranglah, tidak bupuduman dengan yang sebenarnyo adat, inilah yang dinamokan Lahong
Lahong terbagi duo bagian
I. Lahong Rajo Depati Nan Butigo
II. Lahong dipati ninek mamak dilingkung payung keturunan Tigo Luhah Semuhut

1.1 Lahong Rajo Depati Nan Butigo disudahkan dirumah pesusun Tigo Luhah atau dirumah Balai Adat Yang menganjung;
1.2 Lahong Dipati ninek mamak disudahkan dirumah gedang masing-masing di Tigo Luhah Semuhut
Lahong Rajo Dipati Nan Butigo Tigo Luhah Semuhut
1) Menentang perintah Rajo Depati nan butigo dingan bukato kreh, bakicek cabuh, megencang lengan, mengembangkan dado menghadap rajo depati nan batigo, didalam duduk tigo luhah
2) Anak gadih dibunting urang
3) Anak butino titangkap basah
4) Mengeja urang sipanjang simpang, membawo pekai dingan tajam
Lahong yang empat ini disudahkan dirumah adat yang menganjung Tigo Luhah Simuhut, Dendo lahongnyo diterbitkan oleh Anak Inung Tigo Luhah Ijung Panjang. Kecik nyu nak bunamo, gedang nyu nak bugela, muju lalu mulintang patah, namun lahong tetap terbit (Dando Meh Sa Meh).

Lahong Depati Ninik Mamak Tigo Luhah Simuhut:
1) Menyambut lantak Depati Penghulu dalam kampung nan batuo di Tigo Luhah Semuhut
2) Memburu urang sampai kerumah
3) Menepuk anak butino urang
4) Menyencang pakaian anak bini
5) Mengeja anak bini sepanjang jalan
Lahong yang limo robok disudahkan dirumah gedang masing-masing di Tigo Luha Semuhut dengan dendonyo Meh Setengah Meh, diterbitkan oleh Ulu Balang dirumah gedang masing-masing di Tigo Luhah Semuhut

Susunan tertibnyo ico pakai adat membunuh kaki empat setahu Depati Penghulu dalam negeri, parit yang bersudut empat, inilah roboknyo Empat robok
1) nazar
2) kikah
3) kurban
4) berumanah

Empat robok ini yolah panggilan sirih dingan parno awal dingan parno akhirnyo ado maksud dengan hajatnyo inilah yang dikatokan setahu depati penghulu dalam negeri, dendonyo meh setengah meh.

Yang tidak setahu Depati Penghulu dalam negeri tigo robok atau tigo macam:
1) membunuh kaki empat keadaan ternak sakit
2) kijang masuk kampung
3) atau kaki empat berniat untuk daging kejo uhang mati

Tigo robok ini atau tigo macam tidak dapat panggilan sirih atau pakai parno awal atau akhir
Bangun duo bahagian:
1) bangun disengajo
2) bangun tidak disengajo
1.1 bangun disengajo: bangunnyo breh seratus kerbau seekor, kain sekayu idak raut dingen gunting, tidak ado dawah dingen undin, namun bangun tetap dibayar
Bangun dingen di sengajo yolah dengki khianat, dendam idak sudah, lah buniat bermaksud untuk membunuh urang menurut hawa nafsu, bangunnyo termasuk lahong
1.2 Bangun tidak sengajo umpamonyo:
1.2.1 urang mati jatuh dijenjang tanggo kito
1.2.2 urang mati naik kendaraan kito
1.2.3 urang mati didalam rumah kito
Tigo robok itu ado raut dingen gunting, unding dingen selaku
Bangun tidak disengajo dinamokan bangun musibah artinyo sudah suratan Allahuta'ala.
Bangun tersungkut undang duo bagian:
1. Urang mati didalam pekarangan kito
2. Urang mati didalam ladang kito atau diddalam pelak kito
Bangunnyo jatuh dtentukan oleh taliti yang sebenarnyo menurut tingkah laku urang yang tasungkup undan, baik atau jahat tingkah lakunyo selamo hidupnyo, itulah dinamo mati busebab, namun bangun tetap dibayar
Tempat menerbitkan bangun duo tempat
1) Bangun disengajo atau membunuh urang, tempat menerbitkan bangun dirumah adat balai mengajung Tigo Luhah Semurup tabuh bulentung, pedang diangkat , suaro kreh, mato jalang, kecik nyu nak bunamo, gdang nyu nak bugela, namun bangun tetap dibaya
Ado dih mulayu ngato;
Sarih ptuh sari kilat, sati butepuk talingo bngap, nyato diareh terang dialam, anmun adat idak rusak, lambago idak sumbing, namun ico pakai tetap dijalan Anak inong Tigo Luhah Ijung Panjang
2) Bangun idak busengajo, artinyo bangun musibah, maknanyo idak disengajo malang tibo, tempat menerbitkan bangun dirumah gedang masing-masing di Tigo Luhah Semuhut, diterbitkan oleh dubalang rumah gedang beserto dingen depati ninek mamak rumah gedang masing-masing.
Luko bapampeh dua bagian
1) Mamampeh
1.1 Yang dinamokan mamapeh yolah pauk lah tiraso ditangan, niatlah toraso dihati, bakato lah tiraso dilidah, iniilah yang dikatokan mampeh. Tidak adao raut dingen gunting, idak ado undin dawah namun mampeh tetap dibaya
2) Dipampeh
2.1 luko dipameh yolah tidak sengajo
Yang dinamokan luko dipampeh
1) Kujo lpeh urang mulinteh
2) parang diangkat urang nempuh, tidak disengko malang tibo namun luko tetap dipampeh, meh luko mampeh mehnyo menurut teliti pandangan mato Diepati ninik mamak kedua belah pihak seperti : kuyak jangat, bakuak dagin, putuh urat, batakuk tulang, utangnyo separo bangun. Kawan tinayo dibuat awak, urang cacat karno perbuatan.
Disudahkan dirumah gedang masing-masing di Tigo Luhah semuruh, tidak ado raut dingan guntingnyo
Yang dikatokan lembam balu tapung tawa yolah daging nyembo kulit balu, utangnyo bereh sipinggan uang 5 sen (Rp. 2500), kalau sekironyo daging nyembu' kulit balu aka ilang pungenan jauh,masnyoi samolah dingen pampeh
Utang dendo dua parakaro
1) Utang lahong
2) Utang bangun
3) Utang mampeh
4) Utang pampeh
5) Utang lembam balu
Inilah kagedongnyo Rajo serto Depati yang Batigo Di Tigo Luhah Semurup
1) Sigumi Nan Batujuh memegangkan Neraco dingan adil, dungen bna tetap bena, yang salah tetap salah, dio duduk memegang titahnyo
2) Depati nan Batigo; memegangkan adat, syarak, ico pakai kagedongnyo belain-lain.
2.1 Dipati Gumbalo sembah : memegangkan adat dinge sebena adat, babuun meti, bakato mati-mati, salah tetap salah
2.2 Dipati Simpan bumi, memegangkan hukum syarak, yang bna tetap bna, yang salah tetap salah, menurut perintah kitabullah
2.3 Dipati mudo menjalankan Undang-undang ico pakai. Yang lahong tetap lahong, yang bangun tetap bangun, yang mampeh tetap mampeh, lembam balu tepun tawa, namun utang tetap utang, kecik bunamo, gedang bugela, namun ico pakai tetap dijalan
Mulai urang menegakkan Balai adat dingan Manganjung tanggal satu bulan duo seribu dua ratus (1-2-1200). Tempat pelabuhnyo dusun anak butino dalam dusun balai, lamo balai itu ditunggu sampai tahun tanggal duo bulan tigo seribu delapan ratus (2-3-1800) kemudian dari ini tidak disangko-sangko tibolah gempo gedang selamo limo belas hari, tidak henti-henti sampai tanah tiblah, batang ayi buranjak, dusunlah bucerai-cerai, ruamh gedang buranjak-anjak tempat, rumah adat lah rubuh untug baik panunggu rumah adat tidakkan hilang menjadi pegangan kemudian hari.
Inilah pusako penunggu rumah adat balai yang menganjung:
Penunggu karang bumbun rumah adat balai yang munganjung dingan warnanyo
(1) hitam makna hitam tando adat
(2) putih maknanyo syarak
(3) abang/merah tando ico pakai, tabuh penunggu balai yang menganjung
Semenjak rumah adat ditunggu rumah adat sangat nyalo, syarak sangat terang, ico pakai sangat jelang, setumbi idak mundur, setapak idak maju, namun ico pakai tetap dipegang, muju lalu melintang patah, namun pegangan tetap digenggam, idak lamo sudah itu, tibolah Belando kape lanat nak ngumpukan tokoh adat para ulama dirumah pesusun tigo luhah semurup, untuk melihat bendo pusako peninggalan ninek muyang kito yang ada dirumah gedang Tigo Luhah Semurup. Kemudian dari ini bujuk dapat pelitik lah keno diserahkanlah pusako petunggu karabumbun Balai Adat yang menganjung kepado Belando kape lanat, kemudian sudah itu adat mulai guyang, syarak mulai kabu, ico pakai mulai buranjak-anjak, anak butino hilang pegangan dengan pedomannyo
Setelah sudah itu urang yang memegang adat yang sebena adat dibuang jauh-jauh yang tidak dapat dibuang lari kerimb membao adat yang sebenarnyo namun ico pakai yang sebenanyo tetap dipangku. Tatkalo itu adat mulai kacau sarak mulai bakalumak, icopakai mulang bersilang-silang, bala kampung menjadi-jadi, urang satilah mngih keramatlah marah, ngimak anak cuculah ilang pedoman.
Tatkalo lamo sudah itu masuklah urang pakrun dari mnang kerbau, untuk menangguk aye sedang kruh, mendauh ikan sedang mauk memasuk kait adat sedang kacau, pujuklah dapat , pelitik lah kno, sesudah itu disusunlah kaji adat, antaro kito dengan urang mnang karbau dingan kato dih mulayo ngato: idak tajak kait mengenai, awak terimpit nak diateh, takurung nak dilua, kalah nak menang, idak juga sedang disitu, dukung sangu ile ke benda jambi mencari banding nak menang, nalak jalan jangan kno, nalak tungkat jangan bah, inilah kaji adat mnang kerbau, menyabung mbuh, kalah idak mau, berunding mbuh sekatai awak, katolah putuh dawa timbul, namun kalah pantang kerbau, itu tuah tanah mnang
Inilah kaji adat ura manng kerbau:
Manih karno gulo,lmak karno santan, tegap karno tungkat, idak dipakai menjadi adat kito, idak sesuai dengan ico pakai adat pegangan ninek muyang kito, adat busendi syarak, syarak busendi kitabullah, ico pakai bersendi sunah nabi, inilah adat yang sebena adatnya dari dulu sampai sekarang, mano yang bna tetap bna, mano yang salah tetap salah, janganlah mencari banding menegakkan benang basah, awak dimakan sumpah krisetio, badan hidup dikandung sumpah, tubuh hancur dikandung duso, keturunan tinggan tituhut bla, kalau menuhut buat dingen janji, dari ninik muyang kito, adat idak buleh didalak, sarak idak buleh dicari,ico pakai jangan dibanding, ini ada sudah disusun dengan syarak sudah dipaham, ico pakai sudah diteliti, betul kato dalam adat, sah kato dalam syarak, sesuao kato dalam ico pakai,
inilah pegangan Ico pakai adat lamo pusako usang sejak dulu sampai sekarang.
Diposkan oleh SMPN 3 SOL SEL di 19:44 0 komentar
Langgan: Entri (Atom)
rumah pesusun
rumah pesusun
keris
keris
gung
gung
cembung bulimau
cembung bulimau
rambut jato
rambut jato
mesjid raya
mesjid raya
gao
gao
http://2.bp.blogspot.com/_rq6LalxMvlU/TQMOYltu2mI/AAAAAAAAALM/Di2GGvOCD2s/S250/nenek%2Bajo%2Bdan%2Bmangkurajo.bmp
Pengikut

Ikutilah Orang-Orang Yang Tidak Meminta Balasan/upah, Mereka-lah Orang-Orang Yang Mendapat PETUNJUK(S.Yaasin ayat 21)

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Parno Adat Semurup Kerinci

PARNO ADAT MANGGIN TAHU

            Assalmualaikum Wr.Wb.
            Seiring balam dengan murbah balam lalu murbah mandi, seiring salam dengan sembah salam lalu sembah kembali, salam kami tujukan kepado kayo selaku depati ninik mamak pemangku adat sembah kami sampaikan kepado kayo staf negeri dalam parit yang besudut empat kini nan kurik kundu nan merah sago nan baik budi nan indah basoputih kapeh dapat dikimak putih hati berkeadaan. Pado malam ini nyato dialam terang diareh dan mengingat kejo bapukok silang bupangka kami dari anak jantan teganai rumah ini lah dapat kato seluku dan mufakat untuk menyampaikan hajat dan maksud cupak gantang kito kepado kayo staf negeri mako penyampaian kato kami tujukan kepado ninik mamak pemangku adat alu kakayo pumen punumbuk kato.
            Begini kayo ninik mamak,
            Mengingat negeri yang bupaga adat tapian bupaga baso padang bupaga malu rumah butaganai kampong batuo luak bupanghulu alam barajo, pado malam ini sengajo kami merungguhkan staf negeri karno kayo  tuwen anak buah anak punakan masuk kapetang ngaluakan pagi mengarah mangajun mengilo membentang karno pada malam ini cupak gantang kito nak manggin tahu kepado kayo yaitu nak mutong kaki empat atau nak munuh kambek/biri2 , jawi[1] dalam rangka mau anak ke sungai atau turun mandi yaitu pado hari jum’at dan langsung kenduri, jadi pado hari itu kami mintak kepado kayo untuk dapat mengarah mengajun, sebalik dari pado itu pulo karno kito mengingat sigedong-gedong kejo bapulong pertengahan kejo banjuk tahu sekicik kejo setahu menurut ico pakai kito adat rusak lumbago jangan sumbin jadi pado malam hari ini kalu ado kanti kanti kayo dengan idak hadir atau idak tibo kato-mengato nyampai menyampai bahwa pado hari tersebut kami mintak dihadiri kenduri cupak gantang kito ini jadi sebagai penyampaian kato wateh pumen kalu jarang sisut kerap tuhong di ninik mamak,, Terimo kasih.

PARNO ADAT MAMPEH
            Assalmualaikum Wr.Wb.
            Seiring balam dengan murbah balam lalu murbah mandi, seiring salam dengan sembah salam lalu sembah kembali, salam kami tujukan kepado kayo selaku depati ninik mamak pemangku adat sembah kami sampaikan kepado kayo staf negeri dalam parit yang besudut empat kini nan kurik kundu nan merah sago nan baik budi nan indah basoputih kapeh dapat dikimak putih hati berkeadaan. Pado malam ini nyato dialam terang diareh dan mengingat kejo bapukok silang bupangka kami dari anank jantan rumah ini lah dapat kato seluku dan mufakat untuk menyampaikan hajat dan maksud cupak gantang kito kepado kayo staf negeri mako penyampaian kato kami tujukan kepado ninik mamak pemangku adat alu kakayo pumen punumbuk kato.
            Begini segalo kito ngan duduk, mengingat negeri bupagat adat tapian bupaga baso padang bupaga malu adat jangan rusak lembago jangan sumbin adat ico pakai kito contoh yang sudah tuwah yang menang titin tipasang lah dititi jalan dirambah lah ditempuh apobilo cupak gantang kito dapat musibah atau sesuatu kito pampeh untuk menjaddi obat dimano cupak gantang kito tadi bak kato pepatah mengatokan malang tak dapat ditulak mujur tak dapat diraih malang sekijab mato mujur sepanjang hari lah terjadi pelanggaran siang tadi lah luko jangat gurih daging mudah-mudahan dengan tepung tawa ini sakit cupak gantang kito maknyu buransu sihat bubalik aso dengan dulu ngulang aso dengan lamo dan untuk akan datang bela dunia bela akhirat dijauhkan allah hendaknyo,
jadi nitulah pumennyu, Terimo kasih.

     PARNO MEMBAYAR UTANG (Mayie utang)
            Pepat dipepat batang kaduduk, Batang cempako di duo kuto,  Serapat kito dengan duduk Alu ke ninik mamak ketumbuk kato; Kok bukato dalam adat, Jiwa itu tanda, rimbo janji, laut piki; Kok bukato dalam pesuko, Munanam selingkung paga
Adapun namo yang terang dalam adat
            4 perkaro : Pertamo namo depati ; Keduo namo ninek mamak ; Ketigo namo teganai ; Keempat namo anak jantan
            Mli gulo iluk bukanti; Dibeli di pekan tinggan; Kami parno mulai kini; Nak bilang maksud cupak dinge gantang
            Idak di bilang maksud cupak dingen gantang; Jangan seperti ayi dalam pinggan; Idak bu ulu idak bu maro; Terbit ayi dari ulu
            Terbit getah dari batang; Terbit angin dari pohon; Terbit kato dari cupak dingen gantang; Karno cupak deinge gantang; Lah dapat susun dinge tindih Top dinge anggit Undin dinge sluku Lah mulek ayi di pembuluh Lah getu kato mufakat
Kato tiserah pada urang surang
            Mengingat kito umah butaganai ; Kampung butuo, luak penghulu alam burajo; Sengajo di rangkuh kito anak janta teganai umah; Tau-tau pati penghului; Serto kayo perbukalo; Bungkan yang empat ; Imam, katib, cerdik pandai; Serto kayo anggota BPD; Lah hadir pulo Bapak kepala desa
            Sengajo merangkuhkan kayo tersebutr pada malom ini; Sebab kayo itu dingen mgang kunci kampun pasak negeri; Mnaun ke jengkun dinge pakunyu; Mano Kito Selaku Hamba Allah; umat Muhammad; Suruh kerjo tegah di nti;Sah dipakai batal dibuang.
            Mengingat kito busko kamarken ; Ba adik bakakak; Bu kaum sanak saudaro; Sengajo dirungguh kito anak jantan; Keduo belah pihak pada malam ini; Anak buah anak pnaken kito Ia bserang selisih
            Kalu kusut kito usai Kalu silang na kito susun Kalu sarangn na dibagi Kalu renggang na kito patut; Nyato diareh terang dialam
            Si a ia ticalik di gunung kapu; Putih tunjuk; Teinjak di gunung arang; Itam tapak; Kalu di gantung suko tinggi Kalu duso suko tubat; Kalu salah suko batang
Menuhut ico pakai sejak dulu sampai sekarang
            Kalu salah tentu yo butang Menurut top jenang deinge rajo Adat kayo idak kupak Lamago idak sumbing Ini nyu meh nyu
            Putih kapeh buli dilihat; Putih hati berkenyataan Kalu jarang sisut Kerap tuhong

JAWABAN PARNO
            Adopun namo nge terang dalam adat Empat perkaro Pertamo namo depati Keduo namo ninek mamak Ketigo namo teganai Keempat namo anak jantan Nyato diareh terang dialam
            Pada malam ini Anak buah anak penakan kito Ia dapat susun dingen tindih Top dinge anggit Undin dinge inuk Nge kusut la selesai Nge bsilang ia patut Nge kruh la jernih Nge buslang kang lah susun Ujung pangken yo busuo
            Anak buah anak panakan kito Lah calit di gunung kapu Tentu yo putih tunjuk Tpijak gunung arang Itam tapak
            Pada malam ini idak lahi pado Ico pakai kito sejak dulu Sampai sekarang Kalu duso tubat Salah butang Utang dibaya.
            Pado malam ini adat idak kupak Lembago idak sumbing Ini meh nyo 

PARNO PERTUNANGAN
            Pepat dipepat batang kaduduk Batang cempako di duo kuto Serapat kito dengan duduk Alu ke ninik mamak ketumbuk kato
            Kok bukato dalam adat Jiwa itu tanda, rimbo janji, lau piki Kok bukato dalam pesuko Munanam selingkung paga Adapun namo yang terang dalam adat 4 perkaro Pertamo namo depati  Keduo namo ninek mamak Ketigo namo teganai Keempat namo anak jantan; Mli gulo iluk bukanti Dibeli di pekan tinggan Kami parno mulai kini Nak bilang maksud cupak dinge gantang Idak di bilang maksud cupak dingen gantang Jangan seperti ayi dalam pinggan Idak bu ulu idak bu maro Terbit ayi dari ulu Terbit getang dari batang Terbit angin dari pohon  Terbit kato dari cupak dingen gantang Karno cupak deinge gantang Lah dapat susun dinge tindih Top dinge anggit Undin dinge sluku Lah mulek ayi di pembuluh Lah getu kato mufakat Kato tiserah pada urang surang
            Mengingat kito umah butaganai Kampung butuo, luak penghulu alam burajo Sengajo di rangkuh kito anak janta teganai umah Tau-tau pati penghului Serto kayo perbukalo Bungkan yang empat Imam, katib, cerdik pandai Serto kayo anggota BPD Lah hadir pulo Bapak kepala desa
            Sengajo merangkuhkan kayo tersebut pada malom ini  Sebab kayo itu dingen mgang kunci kampun pasak negeri  Mnaun ke jengkun dinge pakuny Kalu menebang menuju bangka  Melanting menuju tampuk Menimbak menuju alamat Anyut bugo dari ulu Bungo cempako kmbang masak Dimakan punai marabah
            Kini janji nak tpet Aram nak di huni Kato dulu nak tepati Adet uha kerimbo ado rinteh dinge terantang
            Adet uhang bukayo ado lepang nge butakuk Adet uha butunong ado sebentuk cincin sebilah jarum Bungo meh bungo mentawi Urang bukudo dari jambi Pado malom ini tuka meh  Bjuang bli Buka pirak dinge kito mnago
Pada malom ini mletak tanda
Si A dengan si B
 Kalu kerang tuhong Kalu jarang sisut Sadi itu katuny ninek mamak

JAWAB PARNO PERTUNANGAN
            Nak kami tulak bukan nyo rakit Nak kami kabin bukanyo perahu Nyato di areh terang dialam Pado malam ini Lah cucok weh mlawen buku Layak mlawen jodoh
            Nepat aro bubungo kuning nepat durian runtuh sipagi nepat pisang masak smalam bukan tuha pendapat semilan kali baik sepuluh kali agung
            anak ngini la meletak tando lah jadi anak buah anak pnakan kito jesak pado malam ini kalu ngpin lah samo gdang nimbang samu bret nguku samo panjong jauh paga ati dekat paga mato la jadi anak buah anak penakan kito
            mano tmilang dicacak situ tmilang tumbuh mano bumi dipijak situ langit di junjung mano negeri di tunggu situ adat di tuhut mano kayo bilang dari awal sampai akhir jarang idak dapat disisut kerap idak dapat di tuhong lah yo nia galu sadu nge kayo kato 

PARNO NGUNJUK TAU

Sungguh banyak ikan di lubuk
Siku ugo denge keno jalo
Sungguh banyak kito dinge duduk
Alu ka ninik mamak kutumbuk kato
Kini nak kito bilang jugo usul dingen asal
Sebab dingen karno
Kalu idak dibilang usul dinge asal
sebab dinge karno
Jangan pulo samu dingen ayi dalom sayak
Idak tentu pulo ulu denge maro
Kini terbit ay dari ulu
Terbit getah dari batang
Terbit angin dari pohon
Terbit kato dari cupak dinge gantang
Mano cupak dinge gantang dirumah ini
Lah dapat pulo unding dinge inok
Top dinge anggit, susun dinge tindih
Kok ili lah serentak satang
Kok mudik lah serengkuh dayung
Kok terendam lah samo basah
Kok terampai lah samo kering
Kok terapung lah samo anyut
Lah seletuh bedin se alun suhak
Se iyo sekato, seciok bak ayam
Sedenting bak besi, serumpun bak serai
Lah bulek ai dipembuluh
Mulek kato dek mufakat
Kato terserah pado urang surang
Yang mano sepangkalan pado malam ini
Sengajo merengguhkan kayo ini
Anak jantan teganai rumah
Beserto kaum adat,cerdik pandai,alim ulamo
Lah hadir pulo bapak kepala desa penghulu jiwa negeri
Ulu balang tabing negeri
Alim ulamo suluh yang amat terang ai yang amat jernih
Kaum adat yang ngunci kampung pasak nageri
Dinge nak nyekun dinge paku
Dinge ngilo dinge mentang
Mengarah mengajun anak buah anak punakan
Dinge ngulua ka pagi masuk ka ptang
Anak buah anak punakan dalom negeri kito ini
Menurut adat dinge icokito pakai
Sigdong-gdong kjo bu pulong
Pertengahan kjo ngenjuk tau
Sikcik-kcik kjo sitau
Nampak nyo sepangkalan pado malam ini nak  ngenjuk tau
Yaitu nak mutong kaki mpat pado hari .................
Pumen nyu anak ngini nak mau anak turun kesungai
Nak mulpeh utang, bukan pulo utang meh dinge pirak
Yaitu utang terhadap anak ado pulo limo para karo
1. Utang tindih tabung, 2. Mau anak turun ke sungai, 3. Sunat rasul, 4. Mulpi anak nuntut ilmu, 5. Tikah kawin.
Nampak nyu anak ngini nak mulpeh utang ke .............
Jadi segalo kayo dinge hadir pado malom ini
Muhon pulo kayo hadir pado hari ........... Dan mano kanti kayo yang idak hadir malom ini muhon pulo kayo sampai menyampai kato mungato supayo kayo samo-samo hadir pado hari .......... Untuk mengarah mengajun pado hari itu
Jadi sejak dari awal sampai akhir nyu tadi
Apu dinge lah kami sampaikan tadi
Kok jarang tulung kayo sisut
Kok keraptulung pulo kayo nyabut
Nau mudo sga nyu rapat, nyu rapat ke ujung lidi
Karnu kami agi mudo kurang sependapat,
jangan pulo menjadi upat dinge puji
Bunyi ktuk uhang koto rendah
Nyu ku denga ke bangkahulu
Kami nyawab purno iyo la sudah
Kalu salah mintak maaf terlebih dahulu.

 

JAWAB PARNO

Bujalan  ke lubuk paku
Teruh ke bideng limo
Kutumbuk kato iyo lahi ka aku
Tapi nanga kito busamo
Dek lah biaso gulo meruap
Pisang bubuah, jagung burambut
Lah biaso pulo kato bujuap
Andai di tingkah, gayung busambut
Kalu kato idak bujuap, andai idak ditingkah
Gayung idak disambut
Idak pulo bena menuhut adat kito
Kini nak kami jawab ugo sipanjang kato kayo
Panjang barih uhang bulahak
Tuan ji buserban kereh
Kayo urai panjang dinge pandak
Iyo kami sambut cepat dinge tangkeh
Jadi sejak dari awal sampai akhir
Apo yang kayo sampai tadi
Kok tabilok lah menjadi ukir
Terentang lah menjadi barih
Munimbak lah menuju alamat
Melenting lah menuju tampuk
Menebang lah menuju bangka
Kok jarang idak nyado untuk disisut
Kok kerap idak nyado untuk dicabut
Iyo kini lah diadokan nasi yang sesuap
Gulai yang setangkai
Ai yang sereguk
Iyo mintak di bacokan do’a berkat do’a selamat
Iyo supayo kito selamat dunia akhirat
Begitu pulo terhadap keluarga kito
Kok ado yang mati baru mati lamo
Supayo amal perbuatannya dapat diterimo
Kok sempit kubur minta dilapang
Kok paneh mintak di dingin, kok berat kesalahannya mintak diringankan
Kayu aro pasa sebelah
Iluk di beli ikan hiu
Kini jawab parno iyo la sudah
Kok ado salah janggalnya mintak maaf terlebih dahulu
Untuk membaco do’a kito serahkan kepado alim ulamo

PARNO MELETAK TANDO/CIHI

Begini kito busamo segalo kito dinge duduk
Sebelum acara ini kito mulai lebih baik kito silisu terlebih dulu
Kato adat mengatokan sebelum dahan ka manimpo, anting ka mancucuk
Maksud kami itu bugini, katu adat ngato kalu nak bubini isi adat, isi pusko
Kalu nak lahi tuang lambago
Idak ado kayo keduo belah pihak ini mena buet dinge janji  antaro anak ngini buduo
Kulu ado katokan ado, kalu idak katokan idak
Jangan nanti api padam, puntung berasap, rumah sudah tokok babunyi
Kalu ado atau idaknyado mai kito mulai acara kito ini

Assalamu’alikum warahmatullah hiwabarakatuh

Pepat dipepatbatang kududuk
Serupo dinge batang ubi
Cimpako diluar koto
Serapet kito dinge duduk
Sadu dilingkung rumah ini
Alu kayo situ punumbuk kato
Kini purmulaan kato usul dinge asal
Penyudahan kato ico dinge pakai
Kok bakato didalam adat itu, jiwa adalah tando
Rimbo itu janji, laut itu piki
Kok bukato di dalam pusko, munanam silingku paga
Bujalan menuju lurus
Bukato menentang bena
Menebang menuju bangka
Menembak menuju alamat
Melenting, menuju tampuk, kito menuju pulo maksud
Manolah maksud kedatangan kami pado malam ini adolah usul dinge asal
Sebab dinge karo, yaitu gawe anak ngini buduo
Pumenlah mbuk nyu sa unding sa inok, sa iyo sa kato
Kok ili lah sarantak satang, kok mudik lah sarangkuh dayung
Terbang lah bakawan, hinggap lah ba pulun
Lah dicari pulo hari baik kutiko jayo
Nyato di alam terang di areh
Kok ruweh lah bulawen buku
Garis lah busubuk dinge titik
Kini pinang nak bubalik ku tampuk
Sirih nak balik ka gagang
Janji nak ditepati, ikrar nak bauni
Buet butunggu, kato dulu ditepati
Kini tando uhang ka rimbo ado rinteh dinge  tabantang
Tando uhang bakayu, ado lepang dinge batakuk
Tando uhang meminang ado cincin dinge bu bentuk
Tando uhang butunong ado tando dinge taletak
Kini panjang tarumpah uhang banja
Di bao ili ke bangka hulu
Adat uhang nempah iyo pakai panja
Tando uhang ngetak cihi ado sah tando jadi
Ini nyu tando sah dinge jadi
Kami serahkan kepado kayo menurut top jenang dinge rajo
Adat idak kupak lembago idak sumbing
Terimolah...............

JAWAB PARNO MULTAK TANDO/CIHI

Lah sampai itu ninik mamak
Menyalo kelubuk paku
Dapat ikan si ikan rayo
Punumbuk kato iyo lahi ka aku
Tapi dinge nenga kito busamo
Kini gedang ai uhang sungai landai
Pasang menyenak  ke bangkahulu
Idak pulo kami dinge nak ngacak cedik dinge pandai
Kito menuhut telatah telitih uhang tuo dulu
Mano telatah teliti uhang tuo dulu
Adat gulo itu meruap
Adat pisang itu ba buah
Adat jagung itu ba rambut
Lah biaso pulo kato di jawab andai ditingkah
Gayung di sambut
Kalu kato idak dijawab andai idak ditingkah
Gayung idak di sambut, tentu salah menurut adat
Kini nak kami jawab jugo sepanjang ninik mamak sampaikan tadi
Apo lah kayo sampaikan tadi
Kok menebang lah menuju bangka
Menembak lah menuju alamat
Melenting lah menuju tampuk
Kini sembilan baik,sepuluh kali agung
Napet aro babungo arum, napet pisang masak setahun
Napet durian runtuh sepagi, ikan dilaut asam digunung
Di dalam kuali batemu jugo
Yang dinanti telah tibo, yang di tinggu lah datang
Nge dicari lah dapat, mimpi lah nyato  maksud nak sampai
Makan abih, menggan putuh, bujalan nak sampai ke batas
Bulayar sampai ka pulau
Mako kami pado maam pada hari ini

PARNO ADAT PERKAWINAN
            Maksud cupak nge gantang kito pado malom ini arti anak ini nak menempu plo lawang dinge duo
Lawang adat, lawang serak
Lawang adat sirih nak butuik pinang nak butanyo
Lawang serak dijawat ijab nge kabul
            Minin menempuh lawang adat mano nga di kato lawang adat arti adat perempuan mengetahui orang masuk orang keluar kalu idak mengetahui orang masuk orang keluar sebab adat si perempuan menaru dama segelumbung kalu idak mengetahui orang masuk orang keluar samu nge dama disilat api adat si laki laki ini samu munaruh kbu gdang idak bukandang pipit jantan idak busarang ile lpeh mudik tilampau ili timaro mudik ti ulu di lpeh ka pagi mungurung ku ppetang di lpeh ka pagi muncari taweh nan bagindo rati munimbak munuju alamat mulanting munuju tampuk muncari weh dingan buku muncari alur ngan patut mencari unding ngan cinok mencari piki dingan sipaham mencari kato ngan sipkat kini lah dapat katongan sipekat pao adat mungato kaitu cabe di gunung garam di laut kini nak butemu dalam singgalam nanin ibarat uhang nangkop tanah ado rmbat ngerinteh ado rmban nge butakuk itu nge di pegang ninik mamak depati pungulu teganai dumah nauk mudo sga nyo rapat rapat truh ke ujung lidi kami purno sadu itunge dapat jangan pulo jai upat nge puji 

            Jawab parno
            Minin adet jagung burambut adet gulo muruap idak di juap kato kayo jangan di kato kami mumbabi buto minin kito juap ugo kato kayo kok jarang dak nyado tuk disisut kok krap dak nyado tuk di cabut sedang iluk pandangan mato iju runding serakat kato 

PARNO TURUN MANDI
Kapal merapat di tanah jambi beri bubali dengan bulata sirapat kito di tempat ini kameno pulo kami nak numbuk ka kato orang merapat sami duduk buat bingkai kalu cermin iyo nak di pasang bagian muko serapat kito denga duduk di tempat ini iyo alu kayo kutumbuk kato
begini segalo kito yang duduk dalam rumah yang bertaganai dan yang duduk diluar rumah bupaga adat kcik idak kami sebut namo gdang idak kami sebut gla seiring balam dengan rembah balam lalu merebam mandi seiring salam dengan sembah salam lalu sembah kembali uhang butuah di ujung tanjung uhang mulanca di ai mulih uhang butulap di batu ipuh raja jauh la di panggin untung raja dekat la di panggin sihih raja dekat la di panggin pulo dingan kato kalu idak di sampai maksud cupak ngan gantang jangan senduk ai dalam pinggan idak tentu ulu idak tentu pulo muarunyu kini kito muncari ulu nga nerbit ai dari ulu terbit angin dari pohon mano cupak ngan gantang lah seundin lah seinak seiyo sekato pado ahi ini sengajo berungguhkan segalo kayo ngan ado kayo ngan hadir yaitu anggo ta empatjenis bpd beserta bapak kepala desa penghulu jiwa negri alim ulama seluruh bidang dalam negeri seluruh yang amat terang ayi yang amat jernih kaum adat yang memegang kunci kampung pasak negeri nge nauh ke jengkun dengan pakunyu menghilo membentang mengarah mengajun menempah membimbing cerdik pandai memeliharakan diri serta dengana agamo pandai buku citak dalom ai pandai buku cembung dalam ai pandai bujalan dalam tanah pandai bukato dalam ai pandai memadu same mejam pandai menangkap bayang bayang pandai menarimo kato sudah pandai busiul same ngango  dek mengingat kewajiban mak dinge bapak  menurut adat ado empat limo parakaro yaitu mao anak ke sungai tindik gabung sunat rasul mulepeh anak nuntut ilmu tikah kawin pumen pado ahi ini cupak gantang melepeh kewajiban nganpartamo yaitu mao anak ke sungai kini kami mintak kepado kayo ngan hadir  mak kito doakan supaya anak yang kito bao ke sungai padoahi ini mak nyu menjadi anak yang saleh yaitu anak yang berbakti kepado keduo uhang tuo masyarakat bangsa dan agamo

JAWAB PARNO
            Lah bungi ungko di tanah jambi nyukudengake maro bungo kutumbuk kato yo alu kak sisi nga busamo gedang ai uhang sungai landang pasang menyenak ke bangka hulu bukan pulo kami ngacak cedik denga pandai dak telatah telitih uhang tuo dulu  mano telatah telitih uhang tuo dulu dek lah biaso gulo muruap pisang bubuah jagung berambut lah biaso kato bujuah andai butingkah gayung busambut kini nak kami jawab jugo sepanjang kato kayo mano hajat nge kayo sampai pertamo mambao anak turun ke sungai kini sagalo kito nganhadir mak samo samo kito doakan kepada allah supayo anak nge kito bao ke sungai mak nyu munjadi anak yang saleh taat beragamo kini lah di doakan nasi nge sisuap gulai nge sitangkai ai nge setegug mintak di lanca doa selamat doa berkah serta doa nulung arwah uhang mati bahu dan matilamo kok duo kito serahkan ke alim ulama

PETATAH PETITIH ADAT ALAM KERINCI

1.      Tebu bepalut dengan daun, nangko kalumak dengan getah, tau aye belum buriak, daun      kayu belum beringgung
Artinya :
Kalau terjadi perselisihan dalam lingkungan keluarga, hendaknya diselesaikan secepat mungkin, sebelum diketahui oleh orang banyak
2.      Keruh aye jingok ke hulu, nyentung ayi jingok ke muaro
Artinya :
Dalam menyelesaikan suatu permasalahan harus dilihat  sebab musebabnya, sehingga didapat penyelesaian yang adil
3.      Beruk dirimbo keno jaja, anak dipangku keno buang, kato pusako idak di ajak
Artinya :
Dalam mengambil keputusan harus bertindak adil, tanpa pandang bulu, sesuai dengan aturan adat
4.      Sari ado sari bunamo, sari ado sari bugela, sari gunar sari kilat sari butepuk telingo angat
Artinya :
Jika terjadi suatu peristiwa yang menyebabkan adanya korban, maka harys cepat diselesaikan secara adapt, dan sesuai dengan hukum adapt yang berlaku
5.      Ka ile serentak satang, ka mudik serengkuh dayung
Artinya :
Dalam suatu pekerjaan dilakukan dengan kerja sama, yang baik dan saling mendukung
6.      La dapat susun dingan tindih, top dingen anggit, undin dingen imok
Artinya :
Sudah mendapat kata sepakat dalam keluarga untuk menanjilo satu orang pekajai  penyampai kata maksud dari sepangkalan
7.      Nyato di alam terang di areh
Artinya :
Sudah jelas dihadapan orang banyak
8.      Seperti aur dengan tebing, aur busko ke tebing, tebing busko ke aur
Artinya :
Harapan kepada kedua mempelai dalam membina rumah tangga untuk saling mendukung dan bekerja sama dalam membina rumah tangga yang bahagia dan saling membutuhkan
9.      Buruk bingkai dek penyakit, duruk sap dinge jerami
Artinya :
Semoga  kehidupan rumah tangga rukun untuk selamanya dan tidak ada yang dapat memisahkan kecuali maut.
10.  Alam barajo, luhak bapanghulu, kampung batuo, umah bataganai
Artinya :
Dalam  kahidupan bermasyarakat di Kerinci mulai dari lingkungan kecil (keluarga) dan seterusnya keatas, ada yang ditunjuk sebagai pemimpin (orang yang dituakan) untuk memimpin masyarakatnya.


11.  Menebang menuju bangka, melanting menuju tampak, menembak menuju alamat.
Artinya :
apa yang disampaikan sesuai dengan aturan adat dan tepat menurut apa yang diinginkan.
12.  Dimano bumi dipijak, disitu langit dijunjung, Dimano timilang dicecah disitu telman tumbuh, dimano bumi dipijak disitu langit dijunjung.
Artinya :
Dimana  saja kita berada kita harus mengikuti adat istiadat dan aturan setempat.
13.  Buruk li baraganti li, buruk pula jalipo tumbah, bah kayu aro jelatang bangkit, hilang cincin paramato timbun
Artinya :
 Walaupun  genarasi  berganti dari nenek turun kemamak dan turun lagi kekemenakan, sampai keanak cucu namun gelar adapt dan adapt istiadat tidak akan punah mati, akan selalu dilanjutkan oleh anak cucu atau generasi berikutnya.
14.  Tapian bupaga  baso, padang bupaga baso, negeri bupaga adat
Artinya :
Dalam  kehidupan bermasyarakat harus mematuhi atau menghormati norma-norma yang berlaku
15.  Mengisi cupak penuh, gantang melilih
Artinya :
Bila  seseorang atau suatu keluarga yang ingin masuk menjadi warga desa atau negeri harus membayar meh angus atau uang adapt sesuai dengan yang telah ditentukan.
16.  Mengaji diatas kitab, meratap diatas bangkai
artinya :
seseorang tidak boleh berkata dan berbuat sembarang, tetapi harus berdasarkan ilmu pengetahuan yang dipelajari atay tercantum dalam kitab

PARNO ADAT
Ngetak tando

            Pat dipepat, batang  keduduk, besusun batang Jerami. Cempako dilua' koto, sirapat kito dingen duduk Sadu dilingkung umah ini, alu kakayo ka tumbuh kato, Kalu idak tanah dipingkah; mano bulih tanah dipangku  Kalu idak kato dibilang, mano bulih dapat maksud
Kini kito bilang maksud kedatangan kami pado malom ini..
            Adolah usul dingan asal, sebab dengan karno  antaro nyu anak ngini buduo pumen. Ia.-baiyo bapinak bainok, muleh air dipamuluh la ketu kato di mufakat
            Cucok uweh mulawan Buku, layak melawan judu,menurut dingan ico kito pakai
            Ateh tando orang pgi kurimbo rinteh dingan rantau, ico dingan tando orang bukayu ado lepang dingen butakuk, Tando butunong ado tando dingen telatak
            Iyo pumen  pado malam ini kami mletak tandonyo terhadap iyo anak ngini pumen nyu nampak maksud kedatangan kami pado malam ini

JAWAB P A R N 0
            Adat gulo muresap, pisang babuah, jangung berambut. Adat kato bujuwab andai butingkah, gayung busambut idak dijawab kato kayo nampak nia kami mabin; kok nak diJuwab kato kayo nampak pulo kito butingkah kato; Kini menurut adat ico kami juwab sepanjong Katu kayo;
            Sadu ngekayo bilang sadu iyo kayo tap sadu bena nia  ngeh tabilok lah jadi ukir, mano ngaterentang jadi barih; kareno kayo meratap diateh bangkai, ngaji dengan kitab 


I K A TA N
            Kalu ngulak dingen jantan, Iyo luncung cihi; Kalu ngulak dinge butino, Iyo gando cihi ( duo kali lipat)

NGENJUK TAHU
………………….busudut empat ,ini
Segalu kito dingen dilingkung
            Ditudung atap dingen busanggit mendun dingen umum lantai dingen butanai; Sungguh banyak ikan dilubuh Siku jugo dingen keno jalo, Sungguh banyak kito dingen duduk suhang, jugo kutumbuh kato.
            Yo kalu mbeli gulo, itu  Dukiti, gulo tibeli di pekan tinggan; Kami parno mulonyu kini nyampaikan maksud cupak dingen gantang, Kalu idak disampai maksud cupak dingen gantang, Jangan senduk ayi dalam pinggan idak tentu ulu idak tentu maro; Kini kito mencari ulu dingen marunyu
            Terbit air: jak hulu, terbit getah jok batang, terbang angin jak puhun terbit kato jak cupak dingen gantang;
            Karno cupak dingen gantang lah dapat tap dingen anggit susun dingan tindik, Iyo Ka ili serentak satang ke Mudik, serengkuh dayung, terandam samo basah terampai yo samo kering, terapung samo hanyut, lah seletuh bdin, satalu suhak, sipindun seinok seiyo sekato lah mulek air di pemuluh lah ketu kato dimupakat terserah kepado orang seorang,
            Mano kato terserah kepado orang surang, pado malom ini sengajo, merengguh kayo tengganai rumah. tau-tau pati penghulu, orang tua dingen empat jenis dalam negeri kito ini, dingen jauh lah dipanggil untung, dingen pahak lah dipanggin kato lah dapat. 'kito basusun, pado Malam ini, idak tuah penapet nian, manolah maksud sipengikalan pado malam ini menurut adat dingen kito ico pakai
            sekecik-kecik kejo Setaui; Betenggang kejo Injuk tau; Si Gedong yo lah pulong.
            Iyo pumen pado mlam ini sipenggakalan kito manggin njuk tau din ini.kayomutong kaki empat, kejo pado hari……Jadi mano ngeh lun tau rombongan kayo ini, io kato sampai menyampai supayo hadir datang pado hari tersebut          
            Iyo-nampak nyu kok jarang sisut, kok kerap cabut dikayo nggih itu pumen parno kami.-
J A W A B  P A R N 0
            Pat dipepat batang kududuk cempako di luar koto' serapat kito dingen duduk Iyo ka aku ka tumbuh kato: katumbuh kato io ka aku tapi  dinge nga kito busamo.
            Adat kato juwab, anda  ditingkah gayung,  busambut, kale idak dijuwab kato kayo nampak nia kami mabin mulali, kok nak dijuwab, nampak nian kito butingkah kato iyo kami juwab sepanjong kato kayo
panjang barih Uha bulahak Tuan Ji buserban kereh Kayo urai panjang dingen pandak Iyo kami jawab cepat dingen tangkeh
Kini sadu dingen kayo kato sadu bena, sadu kayo bilong: sadu iyo, sejak awal sampai ke akhirnyo lah jeleh maksud sipengkalan
nampak pado hari itu di-tetapkan, sepengkalan iyo ahi itu samo•samo kito hadir, mano ngeh kanti kayo iyo kato sampai menyampai supayo hadir pada hari itu

mano Dingen lah.tabilok lah jadi ukir, mano ngeh terentang lah bari karno kayo ngaji dateh kitab meratap dateh bangkai dan memaham dalom yang busipat, kini yo iyo kok jarang idak nyado nak disisut, kok kerap idak nyado dingen  nak dicabut, iyo iluk nian Pumandong mato
            Bunyi ketuh urang judah, iyo kudnga ke bangkahulu
Kini parno iyo lan sudah, iyo minta maap lebih dahulu.
iyo inggu itu pumen.

PARNO MAWU ANAK KE SUNGAI.

            Pat di pepat batang kududuk Cempako luar kuto Sirapat kito dingen duduk iyo alu ka kayo kutumbuh kato Kalu idak tanah pingkah mano bulih tanah dipangku Kalu idak kato dibilang mano bulih dapat maksud.
            Jangan senduk air dalom pinggan idak tentu ulu, idak tentu maru, kini kito nak mencari ulu dinge maru. Terbit air dari ulu, terbit getah jak batang, terbit angin jak puhun; Terbit kato jak cupak dingen gantang, pado ahi ini lah top,
dengan tindik, susun dingen anggit, kok i1i serentak satang. kok mudik serengkuh dayung, terandam samo basah, terapung  samo hanyut, terampai samo kering.
            Lah seletuh bedin setalu suhak, lah seundin seinok golek lah dapat giling, kok pipih lah dapat kito Iayang, kok bulek idak nyado, agi basudut, Kok picak idak nyado agi busanding, kok bungkuk lah ditarah, kok kesat lah disipleh, lah muleh ayi dipemuluh, lah getu kayo dimupaikat kato terserah pado uhang suhang.
Pado hari ini, sengajo merungguh  kayo anak jantan teganai umar, beserto dingen empat. jenis dcsa kito ini lah hadir pulo Kepala Desa, dingen jauh lah dipanggin dingen dekat lah di imbau. yang mano maksud sipengkalan pado ahi ini. iyo nak membayar utang utang uhang tuo terhadap anak itu ado empat/ limo perkaro yang pertamo mambao anak kesungai, Kedua sunah rasul, katigo, melepeh anak menuntut i1mu, keempat tikah kawin
            Jadi pumen pado ahi ini malom ini Sipengkalan kito menunaikan kewajiban yang pertamo membao anak ke sungai jadi kito mintak kepado Allah semoga anak ini menjadi anak urang shaleH, berbakti kepado orang, jugo berbakti kepada masya­rakat, Negara dan agamo, idak pulo pulo supayo anak ini sehat Roh­ani dan jasmani dan idak pulo luput terhadap uhang nge mati lamo - mati baru kok arwah uhang dalom kubu; mintak dilapang, mintak didingin kok berat mintak diringan kini nampaknyu
            Bubunyi ketuk uhang Judah iyo kudenga ke Bangkahulu kini parno lah sudah minta maaf dahulu kok jarang sisut kerap cabut ingge itu pumen nyu

JAWAB
Adat gulo merusap pisang babuah jagung berambut Andai butingkah, gayung busambut, kok idak dijawab kato kayo nampak nya nia kami mabin mlali di jawab kato kato nampak na butingkah kato kini kami jawab sepanjong kato kayu menurut ico pakai kito
            Jadi pumen lah terang diareh, nyato dialam bahwa, maksud sepengkalan kito. nampak nyu nak membayar utang terhadap anak hutang yang pertamo. Yaitu nak membawo anak kesungai, jadi kito mintak kepado Allah, pada rasul Agar anak kito ini, menjadi snak, yang saleh hendaknyo, jugo anak mek nyu sehat Jasmani dan rohaninyo, ibu mak nyu sihat, pulo , demikian pulo seluruh keluarga demikian jugo. Arwah uha, nge mati Iamo, mati baru, mak mendapat lindungan dari-pado—Allah Swt., jadi pumen jadi sadu dengan kayo kato sadu io sadu kayo bilang sadu bena yang tabilok lah menjadi akir yang terantang lah jadi bari lah iluk nia dak nyado nak disisut, kok kerap nyado pulo d cabut, sedangi ilok nian dipandang mato.
Bubunyi ketuk uhang Judah iyo kudenga ke Bangkahulu kini parno lah sudah minta maaf dahulu kok jarang sisut kerap cabut ingge itu pumen nyu.
            Kini parno iyolah sudah, macoka doa kito srah kepado tuan guru iyo itu lab pumen.-

PARNO  N G U L U K A  MEH UTANG
Begini …….karno anak buah anak punakan kami dingen datang dari suku………. terhadap ke suku ……….       Desa  kayo ini :
            Pumen lah tepanjat dingen basalangung, tasuhuk dingen bugawa kok tapijak di gunung arang, itam tapak. kok tacalit di kapu putih telunjuk, ruponyu kini salah menurut adat suko berutang, kok baduso suko taubat, kok gawa suko menyembah, suko-skcik-kecik utang kami pangku segedang-gedang utang kami junjung, kini karno lah tumbuh menurut adat luko bupampeh, mati bubangun, iyo kami baya sepanjang menurut adat ini, idak penuh keateh penuh kubawah.

J A W A B
Adat kato bujuwab, andai butingkah, gayung busambut, kok idak dijuwab nampak kami mabin mulali, kok nak dijuwab nampak kito butingkah kato Kini menurut adat iyo kami juwab sepanjong katu kayo, Kini sepanjong kato kayo yo lah iyo galu, karno nyu lah tumbuh luko bupampeh, mati bu bangun, iyo idak pulo mimpi kah meh nia ka lanting, mimpi padi nio ka puhun, karno lah tumbuh salah barutang, badus taubat menurut adat yo kami terimo

PARNO MENJADI WARGA  DESA *
            Pat diperpat batang keduduk, basusun batang ubi cempakao diluar koto serapat dinge duduk dilingkung umah ini, iyo alu ka kayo ka tumbuh kato.
            Kok mili gulo iluk, bukati, pulo tebeli di pekan ti­nggan, kami parno mulonyu kini nyampaikan maksud Cupak dingen gantang.
            Kalu idak disampaikan maksud cupak dingan gantang, jangan sendu ayi dalam pinggan, idak tentu hulu, idak tentu maru, kini terbit ayi dari hulu terbit getah dari batang, terbit angin dari puhun, kato terbit dari sepengkalan mano sepengkalan pada malam hari ini……
            ah dapat top dingen tindik, susun dingen anggit kok ili lah serentak satang, kok mudiklah serengkuh dayung, tendam samo basah, terapung samo hanyut, terampai samo kering, lah seletuh bedin, setalhu suhak, seunding, seinok, seiyo sekato, lah muleh air dipemuluh lah ketu kato di mufakat, kato terserah pado uhang suhang, mano kato terserah uhang suhang, sengajo merengguh segalo kito ini lah hadir pulo kepalo desa, yang mano maksud sepengkalan yaitu nak ngisi adat ngisi pusako dalom desa kito ini, nak jadi warga desa kito ini, mintak dipapak, mintak diarah diajun, karno kayo ini nge megang jengkun dinge paku, kunci dinge pasak ngulua ka pagi masuk ka petang
yo kami mintak dinge kayo ini ;
kalunyo karam mintak diselam, kalunyo tanabun mintak dikekeh, kalunyu kumpang mintak digali, kalunyo ka gunung mintak dibangkat kalu nyu cundung mintak ditungkat, kalunyu jatuh mintak disambut kalunyu hanyut mintak dipenteh.
Kini pumen kami serah dingen kayo ini :
Mano bumi dipijak situ langit dijunjung samu tegenang samo disawah, laman bersih samo ditempuh.
Kini durian ditegah padang buahnyo banyak dimakan ulat kalu kubentang agi mbuh nyu panjang kini kito puntan makny singkat
Kok jarang sisut kerap cabut hinggu itu pumen.

J A W A B :
Adat Kato bujuwab andai butingkah, Gayung busambut, kini menurut adat iyo kami juwab  sepanjong kato kayo sejak awal sampai akhir apo yang kayo top sadu bena, apo yang kayo hilang sadu iyo. Mano sipangkalan pado malah ini nak ngisi adat dingen pusko nak jadi anak buah anak punakan desa kito ini, menurut adat mano bumi dipijak situ langit dijunjung samo tegenang samo dicauk laman bersih samo ditempuh lbuhk idak ka kurang ikan negeri idak kakurang adat tepian idak ka kurang baso tumbuh dalam negeri utang negeri samo dibaya gawe negeri samo dikakap, seciok bak ayam sedenting bak besi serumpun bak serai, mano uhang situ pulo kito dalam masyarakat, jangan nak nyangkut ka buun diliyi, jangan nak nayangkut ka batang ngebat ke pinggan salah kato adat batal kato serak idak sah kto ico pakai, kini pumen itu ngen agi tampak bunyi ketuk uhang judah iyo dengan ke bangkahulu kini parnolah sudah  maco ka doa kito serah pada tuan guru

KerinciGoogle.com,-Semurup Adalah bagian dari Kecematan Air Hangat Kab.Kerinci, yang memiliki adat yang dipakai turun temurun dari  Nenek Moyang sampai saat ini.
https://lh5.googleusercontent.com/-J9wAb2DE-u0/TXtVVrrXonI/AAAAAAAAAqY/Mp5hZuTgk28/s200/ruang+tengah+rumah+pesusun+copy.jpg
Depati Yang Batigo
ADAT YANG EMPAT 

Adat terdiri dari empat macam yaitu:

1.        Adat sebenar adat
2.        Adat yang teradat
3.        Adat yang diadatkan
4.        Adat istiadat

1.      ADAT YANG SEBENAR ADAT
Adat yang sebenar adat yaitu adat yang berdasarkan atas Al-Qur’an dan Hadist (syarak). Adat yang bersendi syarak, syarak bersendikan kitabullah. Yang sah di pakai, salah di buang. Menurut adat syarak mengato adat memakai. Yakni adat yang berdasarkan agama, yang sesuai dengan negara kita pun berdasarkan agama, seperti tertulis dalam pancasila yaitu ketuhanan yang maha esa.
Yang sebenar adat itulah yang dikatakan, terpahat di bendul jati, yang terlukis ditiang tengah yang tidak lapuk karena hujan, tidak lekang karena panas, tidak boleh diasak, tidak boleh di anggu, diasuk mati dianggu layu.
Biar bersilang pedang di padang, beribu batu panarungan
Parit terbentang menghalangi, tertegak pagar yang kokoh
Berdinding sampai ke langit, bersilang pedang di leher
Hinggo leher telago bangkai, hinggo pinggang telago darah
Namun adat tidak boleh diasak
Adat tidak boleh diasak, pusako tidak boleh diubah. Adat jangan diasak orang lalu pusako jangan dirubah orang nempuh

2.      ADAT YANG TERADAT
Adat yang teradat yaitu adat yang berasal dari buatan nenek moyang kita dahulu, yang telah dipakai secara turun menurun, dan sebagian besar berasal dari alam minang kabau.
Menurut adat: undang-undang turun dari minang kabaru, teliti mudik dari banda jambi, adat yang empat datang alam Kerinci bertemu di Bukit Jumbak, Bukit Jumbak berimbun besi. Contoh buataan-buatan nenek moyang kita seperti cupak yang duo, adat yang empat, negeri yang empat, undang yang empat, kato yang empat

3.      ADAT YANG DIADATKAN
Adat yang diadatkan yaitu adat yang dipakai disetiap negeri. Adat sepenjang jalan, cupak sepanjang betung, lain lubuk, lain ikan, lain padang lain belalang, adat datar, pusako lepeh, namun pemakaian lain-lain.

4.      ADAT ISTIADAT
Adat istiadat yaitu adat yang dibuat dengan mufakat, dirobah dengan mufakat. Pepatah adat mengatakan bulek ayi di pembuluh bulek kato di mufakat. Bulek dapat digolekkan ditempat yang data, pipih dapat dilayangkan ditempat yang licin
Sebagian daerah mengatakan adat istiadat yaitu adat jahiliah ialah adat yang sudah ada sebelum masuk agama Islam. sorak sorai orang dalam negeri, tidak ada sopan dan santun, kcik tidak hormat kepado orang tuo, yang tuo tidak kasih kepado yang mudo, yang kuat makan yang lemah. Di kalo negeri sekelam kabut, rantau sigajah bingung.

B.     LEMBAGA ADAT
                  Dalam rangka meningkatkan pembangunan disegala bidang daerah sakti alam kerinci, peranan pemangku adat mempunyai peran yang sangat penting terutama dalam hal menjaga ketertiban, mengamankan, mengayomi masyarakat. Sebagaimana adat mengatakan tugas para pemangku adat adalah mengarahkan. Mengajun, memapah, membimbing, menghilo, membentang, serto menjernihkan yang keruh, menyelesaikan yang kusut, mematut yang silang menyusun yang renggang.
                  Untuk menyelesaikan suatu permasalahan antara anak buah anak kemenakan, hendaklah dilakukan secara berjenjang naik ber tangga turun yang dikenal dengan adat yaitu melalaui lembaga (lembago).
                  Lembaga (lembago) merupakan suatu wadah pemangku adat untuk menyelesaikan suatu permasalahan antara anak buah anak kemenakan di dalam negeri yang dilakukan secara musyawarah untuk mencapai mufakat.
                  Menurut adat Sakti Alam Kerinci bahwa lembaga terdiri dari empat macam:
1.     Lembaga Dapur (Lembaga Jati)
2.     Lembaga Kurung
3.     Lembaga Negeri
4.     Lembaga Alam
     1)      LEMBAGA DAPUR 
Lembaga dapur yaitu suatu wadah tempat menyelesaikan permasalahan yang terjadi antara anak buah anak kemenakan yang masih dalam lingkungan satu depati, satu ninik mamak dan satu anak jantan.
Masalah yang diselesaikan didalam lembaga dapur menurut adat yaitu air belum beriak, daun kayu belum beringgung. Untuk menyelesaikan masalah ini maka adat memberikan kewenangan kepada Depati, Ninik Mamak, Anak Jantan. Tengganai rumahlah yang berhak memutuskan atau mendamaikan sengeketa tersebut.
Menurut adat berbunyi”Kuaso ikan kareno ideh, kuaso burung kareno sayang dan rumah bertenggganai berarti anak buah anak kemenakan masih bisa sekato tengganai, atau dikuasai oleh tengganai.
Pedoman untuk menyelesaikan suatu maslaah antara anak buah anak kemenakan didalam lembaga dapur menurut adat berbunyi” mano nge tinggi mak nyu ndah, mano nge gdang mak nyu kcik, mano nge kcik mak nyu abih.
Dapat diartikan bahwa setiap masalah yang terjadi antara anak antara anak buah anak kemenakan tidak boleh masalah itu dibesarkan-besarkan dan harus kita selesaikan dengan sebaik-baiknya oleh anak jantan tengganai rumah itu sendiri.
Dalam menyelesaikan masalah antara anak buah anak kemenakan hendaknya diselesaikan melalui lembaga dapru dengan mendudukan anak jantan tengganai rumah dengan menggunakan Mas penyelesaiannya yaitu Mas Sepetai.  Mas sepetai yaitu mas anak jantan tengganai rumah. 
2)      LEMBAGA KURUNG
Lembaga kurung yaitu suatu wadah tempat menyelesaikan masalah yang tenjadi antara anak buah anak kemenakan didalam kutung kampung dalam sautu suku / kalbu.
Adat mengatakan bahwa dikatakan Lembaga kurung yaitu “atap busanggit, mendun butumbuk, lebuh baulong samo di uni, samo tegenang samo dicauk, laman bersih samo ditempuh, anak buah anak kemenakan samo dipapah dalam negeri”.
Lingkup masalah yang diselesaikan didalam lembaga kurung, menurut adat berbunyi: lemban balu tpung tawa, luko dipampeh, mati dibangun, kundur batang sandaran bangun. Keruh ayi tegok ke hulu, nyintung ayi tingok ke maro, berarti masalah yang terjadi itu benar-benar kito mengetahui usul dengan asal, sebab dengan karno tidak bisa kito langsung menjatuhkan hukm, melainkan dikaji secara adat menurut ico pakai, ngimak cuntoh nge sudah, ngimak tuah nge menang. Disini mulai berlaku kcik bunamo, gedang bugelar, tidak bisa pula dilakukan sewenang-wenang apa kehendak emosi kita saja, seharusnya menurut adat yang ico kito pakai.
Adata megatokan:
Dulu rabat dengan butangkai
Kini lengkundi dengan bubungo
Dulu adat dengan dipakai
Kini kehendak hati dengan buguno
Untuk menyelesaikan masalah antara anak buah anak kemenakan haruslah diselesaikan dengan baik-baik yaitu atas suka sama suko. Adat mengatakan “bagi mano penydahnyo ateh mbuk samo mbuk, ateh suko samo suko”. Dalam menyelesaikan masalah ini maka Mas yang digunkan yaitu Mas Sekundi. Duduk yang dipakai Duduk Tingkat Ninik Mamak
     3)      LEMBAGA NEGERI
Lembaga negeri yaitu suatu lembaga yang tepat menyelesaikan permasalahan yang terjadi antara anak buah anak kemenakan didalam parit yang bersudut empat,di pegang purbukalo bungkan yang empat,tigo luhah isi negeri.
Masalah yang dapat diselesaikan didalam lembaga negeri yaitu masalah yang terjadi antara anak buah anak kemenakan yang berlainan suku atau kalbu,yang tidak bisa di selesaikan pada tingkat lembaga kurung. Duduk ini dikenal juga dengan duduk batang pusko artinyo tidak bu uhang bu kami, yang benar tetap   benar, yang salah tetap salah.
      Sebagai pedoman dalam melakukan penyelesaian di tingkat lembaga negeri, sesuai dengan kata adat berbunyi:
      Kalau tumbuh silang selisih bagi mano dawahnyo, kito dawah dalom batong pusko, bagi mano kajinyo tasangkut kno tabalik lpeh io membaya idak basudah, manen bunyi kajinyo bneh setingkin ampo segenggam, bah kekiri menang kekanan, alah suci menang bebeh, beruk di rimbo kno susu anak dipangku kno buang, kato pusko idak diasak, mencari sap dengen cermin (jerami), mencari tunggun dengen marwan, mencari tuneh dengen memarap, kalu idak nyado dengen sadu itu, bia sabilik mebawo padi, padi ampo, bia seguci membawo meh meh lancung.
Pengertian kata-kata adat tersebut di atas, masalah yang terjadi harus di selesaikan secara benar dan adil, yang benar itu tetap benar tidak boleh memihak atau menegakkan benang basah, yang salah tetap di hukum menurut adat walaupun yang salah itu anak kita sendiri.
      Untuk menyelesaikan masalah pada tingkat lembaga negeri di gunakan mas yang bernama mas se emas yaitu mas depati.
      Dapat pula di jadikan pedoman dalam menyelesaikan masalah pada tingkat lembaga negeri. Adat mengatakan “ tibo di perut jangan di kempih, tibo di mato jangan di picing tibo di papan jangan berentak, tibo diduri jangan singinjek, bukato jangan ngulung lidah, bujalan jangan nginjen kaki”.
      Bagi yang ikut duduk dalam menyelesaikan masalah haruslah benar-benar menegakkan kebenaran untuk mencapai keadilan, sehingga sepermasi hukum adat benar-benar dapat ditegakkan.
     4. LEMBAGA ALAM               
lembaga alam yaitu suatu wadah tempat menyelasaikan ……… anak buah anak kemenakan didalam suatu wilayah yang ……… antara negeri dengan negeri,maupun antara kecamatan
      Sebagai pedoman dalam menyelesaikan masalah menurut adat ……… adat mengatakan :’’apubilo tumbuh silang selisih mako didibawah dalom yang bu undang yaitu sari ado,sari bunamo,sari mati sari bugela,sari guntur sari kilat,sari butepuk telingo angat,sari mati bulanjo,sari butakuk,permen tanah,bukit didaki luhah diturun,kreh ditakik lunakdisudu,jingok penaki balik penurun,jingok padang di balik rimbo,jingok udang di balik batu,idak jugo sedang disitu idak buremeh bungkan diasah,idak bubreh atah dikisai,idak bukayu jenjang diengkah,pekaro ini dimajukan jugo idak jugo  sedang disitu bia terbesut ke tanah abang,tunggak kedatih bubung kebawah,lah kito tuik kito tanyo bupasirili bupadang mudik,idak jugo gsedang disitu kalu buhanyut bak air,naik balai turun mendapo,jingok masjik yang duo bleh kito takik ketanah hiang,lik bukit kajang selapak,idak jugo sedang disitu undang-undang batali galeh,teliti butali semat,dukung breh jago sangu balatak jaguk ili ku jambi jinjek semat yang duo puluh.
      Dari kata-kata adat diatas dapatlah kita tarik pengertian bahwa  masalah yang terjadi antara anak buah anak kemenakan tidak boleh dibiar kan begitu saja, maka kita selaku pemimpin harus segara menyelesaikan agar masalah tersebut tidak semakin besar,apabila kita yang salah maka kita harus mengakui dan sanggup mematuhi atau mentaati hukum yang telah dijatuh kan menurut undang-undang yang berlaku.namun apabila masalah ini atas hukum yang dijatuhkan tidak mau patuh dan tunduk maka hal ini dapat dapat dilanjutkan ketingkat yang lebih tinggi.   
      Di samping itu adat kita mengatakan: tumbuh di ceupak samo di hati, tumbuh di adat samo di susuni, tumbuh dibang pusko samo di kaki, tumbuh di undang samo dikerasi, tumbuh di syarak samo di kaji.
      UNDANG-UNDANG YANG EMPAT
Menurut adat yang ico kito pakai,  bahwa undang-undang  dapat di bagi empat di antaranya:
1.     Undang Luak
2.     Undang  negeri
3.     Undang orang dalam Negeri
4.     Undang undang yang dua puluh
1.     Undang Luak
Undang luak yaitu  undang yang mengatur bahwa setiap luak ada pemimpinnya.
Adat mengatakan : Rumah bertengganai, kampung butuo, luhah bepenghulu, negeri bebatin, alam berajo.

Rumah dikuasai oleh tengganai
Kampung di kuasai oleh tuo
Negeri dikuasai oleh bathin
Alam di kuasai oleh rajo
2.     Undang negeri
Undang megeri yaitu aturan yang mengatur syarat –syarat sahnya suatu negeri.
Adat mengatakan sahnya suatu negeri yaitu ada parit terentang, ado lebuh tepiah, ado balai yang menganjung, ado mesjid yang memuncak, ado penghulu jiwa negeri, ado hulubalang tabin negeri, ado alim ulamo suluh amat terang , ayi yang amat jernih, ado kaum adat yang memegang kunci kampung dalam negeri, nge tahu jengkun pakunyo, masuk kepetang ngluakan pagi, ado pasak serto kancin, ado anak buah kembang baik dalom negeri batu nyu sah negeri itu.
Negeri diatur, disusun oleh orang tua-tua, karena baiknya suatu ngeri sangat tergantung pada kepemimpinan dari orang tua-tua yang emngarah, mengajun, membimbing, memapah, anak buah anak kemenakan didalam negeri. Terbitnya, amannya, dan makmurnya suatu anggota masyarakat sangat dipengaruhi oleh para pemangku adat di negeri itu
Ada mengatakan: iluk negeri dek uhang tuo, ramai tapain dek uhan mudo. Uhang tua penunggu dusun, kalu dio hidup tempat butuik kalu dio mati tempat basumpah.
Iluk negeri dek uhan tuo ini mengandung makna bahwa orang tuo-tuo mempunyai peran yang sangat dominan dalam hal memberikan arahan petunjuk, bimbingan, serta menyelesaikan yang kusut, menjernihkan yang keruh, mematut yang silang, menyusun yang renggang.
Ramai tepiahn dek uhang mudo, mengandung pengertian budya orang muda yang kreatif, inovatif, terampil, berpikir jauh kedepan, melaksanakan kegiatan-kegiatan yang positif seperti kegiatan olah raga, kesenian, pengajian remaja kelompok ekonomi dan sosial.
     3.      UNDANG ORANG DALAM NEGERI                        
Undang orang dalam negeri adalah suatu undang yang mengatur tentang luko dipampeh, mati dibangun, nak bubini isi adat isi pusako, nak lari tuang lemago.
Adat mengatakan bahwa undang orang dalam negeri. Salah pauk membri pampeh, salah bunoh membri bangun, salah makan dimuntahkdan, salah tarik mengembali, salah pakai dipaluhuh, sesat surut, telangkah kembali, kufur taubat, gawa menyembah, utang dibayi, piutang diterimo, buruk dibaru, kumuh disesah, patah dititut, sumbin ditempe, buruk disilih, hilang diganti, bungkuk ditarah, kesat disepaleh, harto sekutu di belah duo, jauh diulong, dekat bijingok, yang tuo dimuliokan, yang mudo dihargai, yang kcik dikasihi, adat diisi, lemago dituang, undang diturut, sakit berubat, mati dikubur, salah butimbang hukum dijatuhkan.
Kata-kata yang terdapat dalam undang uhang dalam negeri adalah merupakan pedoman bagi pemangku adat dalam mengadakan perdamaian antara kedua belah pihak atas terjadinya pelanggaran adat didalam negeri setiap yang salah itu harus dihukum dijatuhkan
   4.      UNDANG-UNDANG YANG DUA PULUH
      Menurut buku pengajian adat tigo luhah semurup, undang-udang yang dua puluh terbagi atas dua yaitu
1.     Undang-undang dua belas
2.     Undang-undang yang delapan
1)      Undang-undang dua belas terdiri dari dua macam:
1.1  Undang-undang enam dahulu
1.2   Undang-undang enam sekarang
2)      Undang-undang yang delapan
      Undang-undang yang delapan di bagi atas dua yaitu:
A.    Undang empat didarat
B.     Undang empat diair
a)      Undang –undang empat didarat yaitu:
a)      Remban butakuk
b)      Puwa menyeruak
c)      Lalang menyerumut
d)     Sepah yang melambun
b)      Undang-undang empat diair :
a)      Lapang sipangilan
b)      Layang –layang menyapu buih
c)      Beruk gedang dipeninjau
d)     Mujuk mengemba batang
Lawannyo itu empat:
a.       Berjamban-berjamban ru
b.      Tebung budengkek dengan undang
c.       Tepian bupaga baso
d.      Padang bupaga  malu
Lawannyo itu empat:
a.       Suyek melipi air
b.      Gunjing di lua koto
c.       Hasut
d.      Fitnah    
5.     Yang di katakan undang–undang enam yang dahulu yaitu menuju jalan tuduh, tuduh-tuduh uhang kemalin, tampo-tampo uhang kehilangan.
a)      Sebab anting jatuh enggang terbang gurun layu gajah nempuh
b)      Berjalan basah-basah
c)      Berjalan beregeh-regeh (bergegas).
d)     Dibawa pikat, dibawa langau
e)      Keno isik keno miyang.
f)       Ado orang membawa burito.
Apabila terdapat tanda tersebut diatas maka orang itu harus keno tuduh menurut adat yang biasa
6.     Undang-undang enam kemudian yaitu membawo kejalan cino/sak wasangka.Datang seorang meruncing tanduk. Sibengkeh kuning cenderung mato orang banyak, nyujung nyu idak, ngepit nyu idak, sanak bukan saudara bukan, nyu ado nempuh di situ uhang ado kehilangan haruslah nyu keno tuduh menurut adat yang biaso. Atau undang-undang enam kemudian:
a)      Terburu dia tidak
b)      Terlelah dia tidak
c)      Bertemu dia tidak
d)     Tertambang dia tidak
e)      Terikat dia tidak
f)       Tertangkap dia tidak

7.     Undang-undang samun terdiri dari:
a)      Samun sidundum duman
b)      Samun sibujang duman
c)      Samun sibanti duman
d)     Samun sigajah duman

Yang termasuk inu samun yaitu pertama dengki, kedua aniaya. Menurut adat yang di katakan samun sidundum duman yaitu samun yang terjadi di tengah negeri yang gedang, sidundum tepuk dengan pekik se iyak-iyak dengan buih, sekato tuo dengan mudo, sembunyi bujang dengan gadih, tuolah sianu itu mati anjing.
Samun sibujang duman yaitu samun yang terjadi antara negeri dengan negeri, antara pelak-pelak yang berjumbuk, antara banja yang berjilo panjang, antara jalan panjang dengan jalan pandak, tuolah samun sibujang duman.
Samun sibanti duman yaitu samun yang terjadi antara sesap degen beluka, antaro rimbo dengan melawo, antaro bukit dengen tinggi, antaro padun dinge padin,apabilo bertemu rumput yang lindu darah yang terpancang  bangkai yang tersulik, langan yang meranggang, tuo yang samunsi banti dumah.
Samun sigajah duman yaitu samun yang terjadi ditapak selulung rimbo balung, gung ajo batu baradamai,situlah tanah lebih idak bubagih, situlah uhang mauk idak mampeh,situlah membunuh idak membangun kalu pauk baleh dinge pauk,kalu membumuh baleh dinge membunuh,kalu tikan baleh dengen tikam,sapu dengen jantan ambek baleh, sapu dengen butino lahi situ.   

 



0 komentar:

Poskan Komentar

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More